Attention!

"ATTENTION! NO COPY-PASTE THIS BLOG WITHOUT PERMISSION OR DIE!!! Please, be my guest and follow me. Gomapta!" ^^

Selasa, 15 Februari 2011

Sinopsis K-Drama: Mackerel Run [Episode 2]

Sebuah persidangan tengah berjalan dengan Gong Chan sebagai terdakwa. Tiba-tiba saja Yoon Seo muncul, rupanya dia datang untuk membela Gong Chan yang terancam akan keluar dari sekolah. Namun karna kesaksian Yoon Seo, akhirnya Gong Chan dinyatakan bebas (dengan hujan sobekkan kertas, hehehe). Meski pun Yoon Seo membantunya, cewek ini lantas menggampar Gong Chan. Dia kesal lantaran Gong Chan bertindak bodoh dengan menulis surat pengunduran diri. Wkwkwk, baru juga mulai si Lee Min Ho udah lebay. Hmm, kyknya ini salah satu ciri khas MR deh. Soalnya setiap episode rata-rata diawali dengan adegan yg egk penting dan kebanyakkan dari mimpinya Gong Chan. Yah, namanya juga drama super konyol, xixixi.

Kepsek dan guru Ma lagi terlibat pembicaraan serius. Kepsek meminta guru Ma untuk merahasiakan jati diri Yoon Seo dan menjaganya dari gangguan murid lain terutama Gong Chan (dia gak tw klo...). Terlebih saat tahu Gong Chan batal keluar dari sekolah. Makin khawatir aja deh niy ahjumma. Guru Ma tentu aja menuruti permintaannya. Di atap sekolah, Gong Chan dan Bong Tae juga lagi ngobrol. Bong Tae prihatin dengan nasib Gong Chan krna terancam akan dikeluarin dari sekolah. Pdhl baru aja si Gong Chan jatuh cinta. Ahay! 

   Bong Tae: "Dengan susah payah baru bisa ketemu dengan seorang cewek yg kau suka, tapi kau malah masuk daftar siswa yg akan dikeluarkan dari sekolah."

Adegan pun diandaikan menjadi pertandingan baseball yg langsung diprotes oleh Gong Chan. Ya iyalah, dia kan pemain bola. Beneran adegan yg penting, penting untuk ditertawakan, wkwkwk. Mendengar perkataan Bong Tae, Gong Chan pun bertekad untuk tidak telat ke sekolah.



Kedatangan Yoon Seo membuat teman-teman sekelasnya mengerumuni dirinya. Apa lagi selain cantik, dia juga br pulang dari Inggris. Bagai diintrogasi, mereka secara bergantian menanyai Yoon Seo. Ada yg nanya alamatnya (wajar), ada yg nanya pangeran Inggris itu ganteng atw egk (buka internet non), sampe ada yg ngeramal klo sebenernya Yoon Seo menyimpan banyak rahasia (emang). Di tengah kebingungan menjawab pertanyaan teman-temannya, Baek Hyun datang menanayakan kabarnya. Udah pasti semuanya langsung terkejut krna ternyata Yoon So dan Baek Hyun udah saling kenal!



Di luar sekolah, sekelompok preman lagi berbuat onar dengan menendang sepeda yg diparkir di depan pager. Satpam yg melihat hal tersebut lalu menegurnya, tp dia gak bisa berbuat apa-apa. Malah yg ada dia kabur, hehehe. Rupanya preman tersebut sedang mencari seseorang. Yoon Seo masih aja dicecar mengenai hubungannya dengan Baek Hyun. Yah, maklum aja si Baek Hyun itu idola di sekolah. Beh beda jauuuh bgt sama Gong Chan, wkwkwk. Sebelumnya gw mw ngasih tw klo Yoon Seo sekarang punya dua orang teman dekat. Krna dua-duanya rambut pendek, jd kita sebut aja yg satu 'si bando' dan satu lagi 'si tarot' biar gak ribet. Lanjut!

   Si Bando: "Kau dan Baek Hyun benar tidak ada apa-apa?"
   Yoon Seo: "Hmm, benar. Hanya teman waktu SD."

Lalu temannya yang si tarot menyuruh Yoon Seo meniup kantung yg isinya kartu tarot sebagai tanda klo Yoon Seo egk bohong atw makanannya diambil oleh mereka. Hehehe, maruk. Saat sedang berebut makanan, ternyata berita perkelahian yg terjadi kemarin ditayangkan di televisi. Udah pasti pihak sekolah terkejut melihatnya. Terutama si kepsek yang lagi minum teh. Gile, tehnya sampe berasep gitu. Ih, serem... Guru Ma yg ngeliatnya aja ketakutan, apa lagi gw. Satu persatu para murid melaporkan hal tersebut kepada orang tua mereka masing-masing. Yg lebih apesnya lagi, ortu mereka merupakan anggota komite sekolah! Tentu aja yg jadi sasaran kemarahan mereka adalah kepsek dan dia pun langsung memanggil guru Ma yg saat itu lagi buang air besar di toilet. Wkwkwkwk, parah!



Gong Chan rupanya tengah melakukan pendekatan dengan Yoon Seo. Tapi sayang, citra buruk Gong Chan yg diceritakan teman-temannya membuat cewek itu ketakutan. Apa lagi Yoon Seo pernah menanduk Gong Chan. Beh, makin hiperbola deh tuh gosip seputar Gong Chan. Dasar cewek hobi gosip, mana lagunya Twinkle Twinkle Little Star lagi. So imut ah, kekeke.

   Si Bando: "Kau bilang kau pernah menanduknya dengan kepalamu begitu?"
   Yoon Seo: " Iya."
   Si Tarot: "Klo begitu ini seperti jurus mematikan."
   Si Bando: "Iya, dia tidak boleh mendekatimu."

Mereka gak sadar klo yg lagi diomongin ada di situ, ckckck. Mereka pun ketakutan. Melihat ada kesempatan, Bong Tae lalu menyuruh Gong Chan untuk mengembalikan syal milik Yoon Seo. Saking ketakutannya sampe-sampe dibenak Yoon Seo si Gong Chan digambarkan sebagai seorang penjahat bercodet yg akan menyerang dirinya dengan pedang. Wkwkwk, yg aneh-aneh aja siy pikirannya. Hal ini diperparah saat si tarot ngeramalin klo sebentar lagi bakalan terjadi hal yg besar. Emang bakalan terjadi neng, hehehe. Gong Chan pun heran melihat sikap mereka dan tanpa basa-basi dia lalu menyerahkan syal tersebut kepada Yoon Seo. Namun, entah dari mana datangnya tw-tw guru Ma udah ada di belakangnya dan menarik leher Gong Chan dengan pengait kayu yg sering dibawanya. Gong Chan terkejut, apa lagi guru Ma juga menyuruh ibunya datang ke sekolah besoknya.



   Guru Ma: "Bocah, yang ada hari ini tidak akan ada lagi besok. Cha Gong Chan, suruh ibumu datang ke sekolah besok. Mengerti?"
   Gong Chan: "Eh???"

Saat menonton tayangan perkelahiannya di televisi, Gong Chan akhirnya menyadari alasan pemanggilan ibunya ke sekolah. Dia pun kembali teringat dengan kata-kata guru Ma. Egk lama kemudian ibunya yg pulang kerja pun datang. Melihat sang ibu yg capek (apa lagi abis dipijet si Gong Chan langsung tidur), Gong Chan memutuskan untuk tidak memberitahukan tentang masalahnya. Guru Ma kembali hadir ke dalam mimpinya (dia kyk dateng dari neraka gitu deh) dan memperingatkan Gong Chan klo sekali lagi dia absen maka Gong Chan harus keluar dari sekolah.


   Guru Ma: "Cha Gong Chan, kau ini. Klo absen sehari lagi kau akan dikeluarkan dari sekolah."

Gong Chan pun terbangun dan langsung melihat jam wekernya yg menunjukkan jam 8. Klo egk salah siy sekolahnya masuk jam setengah 9 dan itu berarti Gong Chan cuma punya waktu 30 menit untuk sampai di sekolah! Tanpa mandi dan sarapan (apa lagi cuci muka, gak sempet). Gong Chan ngibrit ke sekolah. Untungnya dia bisa naik bis pada waktunya, tapi ternyata dia egk naik dan terjatuh dari bis itu dengan muka konyolnya. Wkwkwk, ancur abis.


Tinggal 5 menit lagi, namun saat Gong Chan sampe sekolah yg ada gerbangnya udah ditutup dan muncullah guru Ma yg mengucapkan selamat kepadanya krna Gong Chan udah di keluarkan dari sekolah! Yoon Seo yg berada di samping guru Ma hanya diam dan menatap sedih Gong Chan yg meneriakkan namanya.... Tapi ternyata semua itu cuma mimpinya si Gong Chan aja. Gong Chan sendiri menginap di sekolah suapaya dia egk terlambat. Ckckckck, tidurnya sambil berselimutkan kertas koran lagi. Egk cukup sampai di situ aja. Saat Gong Chan lagi ganti baju seragam, tiba-tiba Yoon Seo dkk masuk ke kelas dan melihat hal tersebut. Kontan aja mereka menjerit histeris, wkwkwk. Gong Chan Gong Chan, mbok klo ganti baju itu di toilet. Hadoh, ngakak gw ngeliatnya, jd egk konsen nulis niy.



Kelompok preman kemarin rupanya masih berjaga di luar sekolah krna mereka belum menemukan orang yg mereka cari. Cheong Ah yg sedang lewat di situ lalu dipanggil oleh bos mereka. Si bos bertanya kepada cewek itu apakah dia kenal dengan murid cewek berambut panjang yg juga bersekolah di tempatnya itu. Tapi Cheong Ah kyknya egk denger suara cowok itu lantaran ada motor bising yg lewat di hadapan mereka. Jadinya dia jawab klo dia egk tahu. Egk lama kemudian seperti biasanya Cheong Ah kembali mimisan! Aigooo, kebiasaan yg menjijikkan... Ew! Melihat hal itu, si bos pun menyuruh Cheong Ah pergi krna dia egk nahan ngeliatnya, hehehe.

Untuk melupakan kejadian tadi pagi Gong Chan mencuci mukanya, mgkn mksdnya biar lebih fresh gitu. Sayang, Bong Tae malah mengungkit kembali hal tersebut dan Gong Chan pun kembali kesal mengingatnya (plus malu).

   Bong Tae: "Awalnya mau bujuk Yoon Seo, kenapa malah memperlihatkannya celana dalam?"

Baek Hyun yg lagi berlatih sepak bola berkhayal klo Yoon Seo sedang memberinya semangat di bangku penonton, lengkap dengan antribut cheerleader-nya bow! Wahaha, gak nahan ngeliat rambutnya Yoon Seo dikuncir dua. Sang pelatih lalu menegur Baek Hyun yg egk fokus latihan. Yoon Seo sendiri sekarang lagi ada di kantin dengan teman-temannya. Ckckck, kyknya episode ini isinya pada makan semua yak.



Di tempat yg sama Gong Chan dan Bong Tae juga sedang antri ngambil makanan. Sambil berbicara Bong Tae lalu bilang meski dia bodoh dalam hal pelajaran tapi dia itu paling ahli dalam masalah percintaan. Kemudian Bong Tae memberikan sebuah saran kepada Gong Chan. Hal yg pertama yg harus dilakukan cowok itu adalah mengajak Yoon Seo makan bersama dan Gong Chan pun mempersiapkan mentalnya. Kemudian adegan diibaratkan oleh Gong Chan (dengan nomor favoritnya 5) yg tengah berlari mencapai garis finish dimana Yoon Seo sedang menantinya (ahoo!). Sial buat Gong Chan, dia keduluan dengan Baek Hyun yg memberikan Yoon Seo es krim. Ditambah lagi dengan omongan Baek Hyun yg bilang klo es krim adalah makanan kesukaaan Yoon Seo dari dulu. Lalu berganti ke adegan lari yg tadi dimana Gong Chan akhirnya gagal mencapai finish akibat disenggol jatuh oleh Baek Hyun. Gara-gara peristiwa es krim tersebut, muncullah gosip-gosip seputar hubungan Yoon Seo dan Baek Hyun. Ada yang bilang klo mereka saudara angkat, ada juga yg bilang klo Yoon Seo amnesia dan lupa klo Baek Hyun itu cinta pertamanya. Ya ampun, kenapa egk ada yg lebih simpel siy? Mendengar hal tersebut, hati Gong Chan tambah panas. Nyiram bensin ke api...



Ramalan yg diprediksi si tarot pun terbukti. Ibu-ibu komite sekolah beramai-ramai mendatangi sekolah dengan mobil mereka masih-masih (orang kaya). Ih waw, udah kyk gengster aja. Bong Tae yg sedang bersama Gong Chan di atap sekolah merasa heran, kenapa sulit bagi Gong Chan untuk mengembalikan syal tersebut kepada pemiliknya yg menurutnya ada aja halangannya. Malah dia bilang lebih mudah masuk ke babak 16 besar piala dunia.

   Bong Tae: "Kenapa mengembalikan syal ini lebih sulit dibandingkan masuk 16 besar piala dunia? Dimana saja ada halangannya.

Egk lama Dong Gun dkk pun muncul. Gong Chan yg lagi gak mood ribut akhirnya memilih pergi, tp Dong Gun menghadangnya. Dia lalu merampas syal Yoon Seo yg ada di tangannya dan membuangnya dari atap sekolah. Bagai ngebangunin macan tidur, Gong Chan pun langsung marah dan menarik kerah baju Dong Gun. Gong Chan mengancam klo Dong Gun akan mati setelah dia berhasil menemukan kembali syal tersebut. Sementara itu, Yoon Seo dkk nya lagi asik mengobrol di lorong kelas (et dah, istirahatnya panjang bener). Dua temennya itu kembali bertanya kepada Yoon Seo tentang hubungannya dengan Baek Hyun dan Yoon Seo kembali menegaskan klo mereka hanya teman baik. Namun hal ini egk dipercaya begitu aja oleh mereka. Apa lagi si tarot bilang klo kartunya menunjukkan bahwa Yoon Seo lagi berbohong. Tiba-tiba semua murid ramai-ramai melihat keluar jendela. Mereka tengah menyaksikkan Gong Chan yg dengan susah payah memanjat pohon tinggi demi mengambil syal milik Yoon Seo yg nyangkut. Aigooo, nekat banget si Gong Chan. Yoon Seo yang khawatir lantas memanggil Gong Chan, tapi gara-gara itu yg ada Gong Chan malah jatuh dari pohon dan gak sengaja menyobek syalnya. Et dah niy cowok nyawanya udah kyk kucing aja, hehehe.



Gong Chan kemudian menyerahkan syal yg sobek itu kepada Yoon Seo sambil meminta maaf. Ketulusan Gong Chan membuat Yoon Seo yang semula takut kepadanya menyadari klo perkataan teman-temannya mengenai Gong Chan salah (gosip emg kejam...). Malah sekarang Yoon Seo menganggap Gong Chan adalah temannya

  Yoon Seo: "Kata teman-teman kau adalah orang yang menakutkan dan mereka menyuruhku agar tidak dekat-dekat denganmu."
   Gong Chan: "Siapa bilang? Aku bukan anak yang jahat. Meski pun aku bukan murid teladan yang penting aku tidak berbuat salah."

Melihat Gong Chan, Yoon Seo jadi teringat dengan si ikan yang dulu pernah jadi teman curhatnya Gong Chan, hehehe. Yoon Seo bilang klo ikan tersebut memiliki keunikkan karna ketika dimasukkan ke aquarium dalam sehari ikan tersebut akan mati. Lain halnya bila dilepas ke lautan bebas, dia bisa hidup selama bertahun-tahun. Ya, tergantung airnya juga kali. Yg gw tahu, ikan makarel itu ikan laut. Jadi, klo di tempatin ke air tawar yg ada dia pasti mati (sama aja bunuh diri). Menurut Yoon Seo ikan tersebut mirip dengan Gong Chan yang meski pun bau, tapi ikan itu mengandung banyak gizi. Yang maksudnya wlo pun banyak gosip buruk beredar mengenai Gong Chan, tetapi pada dasarnya dia adalah cowok yang baik. Rada aneh siy perbandingannya, tp lucu juga. Gong Chan egk keberatan dengan hal itu. Namun, klo bisa dia lebih memilih menjadi ikan tuna aja.

   Gong Chan: "Tapi aku tidak mau menjadi ikan makarel, aku ingin jadi ikan tuna."
   Yoon Seo: "Apa?"
   Gong Chan: "Bknnya setiap orang suka dengan ikan tuna? Jadi klo aku bisa seperti ikan itu kau mau jalan denganku?"



Yoon Seo hanya tersenyum mendengar kata-kata Gong Chan yang polos dan bel masuk pun berbunyi. Sebelum masuk kelas, Yoon Seo berkata kepada Gong Chan klo dirinya malah lebih suka ikan makarel dibanding dengan ikan tuna (aw, so sweet!). Tentu aja hati Gong Chan langsung senang karna baginya Yoon Seo merupakan alasannya untuk tetap masuk sekolah. Sementara itu tanpa dia sadari tenyata sang ibu udah ada di belakang Gong Chan dan ini membuatnya terkejut. Ibunya datang untuk memenuhi panggilan sekolah. Sungguh malang nasibnya, dia menjadi sasaran kemarahan komite sekolah. Blm lagi kepsek dan guru Ma acap kali menyudutkannya cuma gara-gara Gong Chan yg terlibat perkelahian tempo hari. Tunggu dulu ahjumma, yg berantem kan bukan cuma Gong Chan doang. Malah dia dikeroyok gitu. Bnr-bnr egk adil niy! Lain hal dengan ketua komite yg merupakan ibunya Baek Hyun, dia meminta yg lain untuk mendengarkan pendapat dari ibunya Gong Chan. Rupanya ketua komite udah dikasih tahu sama anaknnya tentang masalah yg sebenernya. Tapi tetep hal ini egk berpengaruh dengan keputusan yang sebagian besar ingin agar Gong Chan dikeluarkan dari sekolah. Ibu Gong Chan yg udah kecewa berat (baik sama anaknya atw pun pihak sekolah), akhirnya angkat bicara. Menurutnya bila anaknya berbuat salah harusnya udah tugas sekolah mengajarkannya yg benar.

   Ibu Gong Chan: "Klo siswa bersalah, ajari dia yang benar. Bukannya ini adalah hal yang harusnya dilakukan oleh sekolah?"

Yup, setuju banget gw sama pendapat si omoni. Emg kbykn sekolah sekarang lebih menyalahkan muridnya ketimbang melindunginya klo ada sesuatu mengenai sekolah mereka. Istilah kata demi menjaga nama baik sekolah gitu deh, hehe. Lalu si ibu pun pamit. Berkat ketua komite, akhirnya diputuskan klo Gong Chan egk jadi dikeluarin dari sekolah. Wkwkwk, si kepsek lgsg sepet gitu mukanya. Gong Chan kemudian menghampiri sang ibu dan memanggilnya, tapi sang ibu yg masih marah mengacuhkan anaknya itu. Gong Chan hanya bisa menatap ibunya yang berlalu dihadapannya dengan mata berkaca-kaca. Ya, dia tentunya merasa sangat bersalah. Sedih euy, huhuhu.

Berita mengenai Gong Chan yang egk jadi dikeluarin pun menyebar dengan cepat. Apa lagi mereka tahu klo hal itu juga berkat bantuan ibunya Baek Hyun. Udah pasti ini menjadi berita buruk bwt yang membenci Gong Chan, seperti Dong Gun misalnya. Di luar, kelompok preman kemarin rupanya masih belum menemukan orang yang mereka cari. Jadi mereka memilih tetap bertahan di sana.Salah satu teman Dong Gun bercanda klo mungkin orang yg dicari mereka adalah dirinya. Celakanya Dong Gun yg lagi lewat situ membantahnya dengan suara keras. Alhasil dia beneran jadi sasaran para preman tersebut. Hahaha, apes dah. Untuk menghibur ibunya yang sedih, Gong Chan pun makan bersama ibunya di rumah makan. Ibunya kembali memarahi Gong Chan yang gara-gara kenakalannya hampir aja di keluarin dari sekolah. Gong Chan pun berusaha membela diri, tapi tetep aja di mata sang omoni Gong Chan bersalah. Baginya lbh baik Gong Chan egk membalas memukul orang lain karna hal itu sangat rendah.

   Gong Chan: "Mereka pukul aku duluan. Apa aku harus diam saja dipukul oleh mereka?"
   Ibu Gong Chan: "Lebih baik dipukul dibandingkan orang yang memukul orang lain krna mereka lebih menyedihkan daripada orang yg dipukul."

Dong Gun dkk rupanya babak belur dihajar para preman (pelampiasan kali ya, ehehe) dan dia bersama temannya sepakat untuk merahasiakan hal ini dari siapa pun. Untuk melupakan masalahnya, ibu Gong Chan minum sampe mabuk. Gong Chan lalu menggendong sang ibu untuk pulang ke rumah. Diperjalanan tiba-tiba ibunya berbicara mengenai ayahnya yg pergi ke Amerika tapi egk balik-balik. Gong Chan sebenernya egk suka ibunya mengungkit sang ayah krna dia egk pengen ibunya sedih. Gong Chan pun menghibur sang omoni yang kemudian tertidur di punggungnya. Huwah, Gong Chan baik banget! Udah jarang tipe cowok kyk gini. I hope I'll find him someday.


Sementara Yoon Seo tengah asik dengan dunianya sendiri di kamarnya. Yup, dia lagi menggambar Gong Chan dan dirinya dalam versi manhwa yang sangat cute. Mulai dari adegan Gong Chan kecebur di sungai, ditanduk Yoon Seo, sampe ketika Gong Chan memanjat pohon demi mengambilkan syal miliknya yg nyangkut. Saking asiknya menggambar sampe-sampe memuat tangan Yoon Seo pegal dan dia pun memutuskan untuk istirahat. Idem, kyk nasib tangan gw sekarang. Tapi gak masalah krna gw suka. Luv it! Baek Hyun yg juga berada di kamarnya (kamar Baek Hyun ya bkn Yoon Seo) masih blm bisa melupakan Yoon Seo dan akhirnya melakukan hal yang tidak terduga. Esoknya, Gong Chan memutuskan untuk jadi anak yg baik untuk ibunya dengan membuatkannya sarapan sebelum dirinya berangkat ke sekolah. Di perjalanan, Gong Chan berpapasan dengan preman yang dari kemarin mangkal di depan sekolahnya. Krna egk ada urusan, mereka hanya saling menatap aja.



Yoon Seo yang diantar supirnya memutuskan untuk berjalan kaki sampai sekolah. Apes, gara-gara koyo yang tertempel dipergelangan tangannya (akibat kbykn gambar) dan rambutnya panjang, dia lalu dibawa oleh para preman yang menyangka klo Yoon Seo lah orang yg mereka cari. Ckckck, bener-bener koyo pembawa bencana. Kejadian tersebut tanpa sengaja disaksikan oleh kedua temannya. Guru Ma yg sedang minum kopi kemudian bertemu dengan guru An yang baru dateng dan pegel-pegel akibat keasikkan dugem semalem (what the???). Guru Ma pun menawarkan diri untuk memijat guru An yg langsung ditolak oleh yang bersangkutan. Gak lama kepsek pun datang dan bertemu dengan mereka. Tanpa memperdulikan guru An, kepsek menyuruh guru Ma agar mempercepat jam masuk menjadi jam 8 (rencana baru bwt ngeluarin si Gong Chan). Guru An yg cuek langsung protes kepada kepsek. Menurutnya hal tersebut akan membuat para murid datang terburu-buru dan mereka pasti egk sempet sarapan yg imbasnya mereka akan mengantuk pada jam pelajaran. Yup, I agree teacher. Meski pendapat guru tersebut masuk akal tetapi kepsek tetap pada pendiriannya.


Gong Chan yang baru aja sampe di kelas (egk terlambat niy ceritanya, hehehe) langsung panik pas denger klo Yoon Seo diculik. Gong Chan lalu bergegas pergi untuk menyelamatkan cewek itu tanpa peduli klo sebentar lagi akan diabsen. Para preman akhirnya sadar klo mereka telah salah menculik orang krna seharusnya yang mereka culik adalah Sae Mi (si ketua kelas). Yup, Sae Mi dituduh telah melukai pacar si bos preman yg gara-garanya mereka berantem pas lagi belanja. Pertama tampar-tamparan, kedua jambak-jambakkan, terakhir si Sae Mi digigit tangannya sama tuh cewek. Wkwkwkwk, cewek klo berantem emg seru secara gw juga cewek. Melihat Sae Mi yang cantik, si bos preman lantas mencoba untuk menggodanya tapi yg ada dia malah ditampar sama tuh cewek (aigooo, galak euy). Yoon Seo yg dilepaskan oleh preman pun datang ke sekolah. Dia egk tahu klo Gong Chan pergi menyelamatkannya dan br mengetahui hal tersebut setelah diberitahu oleh Bong Tae.


Gong Chan akhirnya bertemu dengan preman yg dimaksud, tapi dia egk ketemu dengan Yoon Seo yg ada malah Sae Mi. Sae Mi yg dalam bahaya lalu meminta pertolongan Gong Chan dengan memberi kode. Sayang, krna kelewat telmi Gong Chan malah sibuk nyari keberadaan Yoon Seo (wkwkwk, dudul!) Saking kesel dan gak mempan dikasih tahu lewat isyarat, akhirnya Sae Mi ngomong langsung klo dirinya sedang dalam bahaya dan Gong Chan pun menolong sang ketua kelas. Hebatnya, Gong Chan bisa mengalahkan mereka semua seorang diri dan dalam waktu yg sangat singkat. Dalam tenggang waktu saat dia melemparkan sendalnya ke atas hingga sendal itu dia tangkap kembali. Wuih, keren! Kekekeke. Gong Chan dan Sae Mi pun lolos dan langsung kabur.



Guru Ma yang akan mengabsen langsung ngebet buru-buru pengen ngabsen pas liat Gong Chan egk ada di tempat duduknya. Melihat hal tersebut, Bong Tae mulai khawatir dan berusaha menghubungi Gong Chan. Gerbang pun ditutup, jam telah menunjukkan pukul 8. Tiba saatnya giliran guru Ma mengabsen Gong Chan, tapi hal tak terduga pun terjadi.

   Guru Ma: "Cha Gong Chan? Tidak ada?"
   Gong Chan: "Ada! Cha Gong Chan sudah sampai di sekolah!"

Guru Ma kaget karna ternyata Gong Chan absen lewat handphone! Wahahaha, kreatif! Apa lagi pas dia tahu klo Gong Chan juga udah bearada di sekolah (dia masuk manjat pager). Dengan susah payah akhirnya Gong Chan berhasil sampai di kelas. Yoon Seo yg dari tadi khawatir dengan Gong Chan pun lega melihat cowok itu baik-baik aja. Namun guru Ma tetep ngotot klo Gong Chan telat. Bong Tae lantas membela Gong Chan.

   Bong Tae: "Mengapa tidak masuk? Saat namanya dipanggil, dia sudah datang. Waktu itu Gong Chan sudah ada di sekolah."

Perkataan Bong Tae pun diiyakan oleh teman-temannya, wlo pun cuma beberapa orang aja yg manggut-manggut, hehehe. Guru Ma yang kesal akhirnya pergi meninggalkan kelas (si Sae Mi baru dateng). Senang karna egk dianggap absen, Gong Chan berterima kasih kepada Bong Tae. Tapi tiba-tiba si tarot bilang ke Gong Chan agar dia berhati-hati dengan handphone. Bener, egk lama kemudian hal yang mengejutkan pun terjadi. Secara serentak semua teman sekelas Gong Chan (kec dia) mendapatkan email yang berisi foto mesra Yoon Seo dengan Baek Hyun! Yup, inilah hal tak terduga yang dilakukan oleh Baek Hyun. Tentu aja semua menjadi heboh. Terlebih Gong Chan yang sampe jatuh jungkir balik dari kursinya saat melihat foto tersebut (wkwkwk, konyol banget). Gong Chan pun menuduh Baek Hyun yang udah diam-diam melakukan hal itu yg diibaratkannya sebagai offside, hehehe.

   Gong Chan: "Benar-benar keterlaluan. Ini offside!"

Adegan pun diibaratkan  seperti saat Gong Chan yg tengah mengejar Yoon Seo. Gong Chan yg waktu itu berada di luar kereta sedang memanggil Yoon Seo yg sudah berada di dalam kereta. Dia begitu terkejut ketika mengetahui Beak Hyun tengah bersama cewek itu. Gong Chan lalu menyadari bahwa dibandingkan dirinya, ternyata Baek Hyun telah lebih dulu berada di dekat Yoon Seo dan dia pun berkata seandainya cintanya harus melihat takdir, maka cinta pertamanya sudah terlambat. Jadi Gong Chan memutuskan untuk tidak menyerah kepada takdir dan akan berusaha meraih cintanya itu...





My Note

IYEAAAAAY!!!! Akhirnya selesai juga sinop MR kedua! Huwah, setelah hampir seminggu bergelut... Blm lagi mendadak ada misi rahasia, huhuhu. Tapi entah kenapa makin lama sinop yg gw bikin kok makin panjang yak? Yasu deh, pokoknya selesai. Spesial bwt piku2 kali ini gw bela-belain download sendiri dari YouTube coz udah sulit bgt nyarinya. Sip klo gitu. Maaf ya udah nunggu lama dan thx bgt bwt yg udah mw mampir di blog gw. Yup, sekian sinop kali ini. Enjoy and see you next! ^^

5 komentar:

Iya RF mengatakan...

Hahahaaa ada2 z nie drama bnr2 lebay y ru.. Wlw cm baca, tp ckp menghibur hehee. Gomawo ru, d tu'gu sinop slnjtnya.

Aru mengatakan...

Okey, onni. Tunggu sinop selanjutnya yak. Pastinya makin lebay, wkwkwk. ^^

Icha aja mengatakan...

Lanjut dong....kok nge gantung teruusss?????????hehehe...
Thank u

Aru mengatakan...

Iya pasti kok Icha. Sengaja dibuat ngegantung biar pada penasaran, hehehe. Tunggu lanjutannya ya, sabar. Komawo udah komen. xD

Anonim mengatakan...

ya! sinop yg episod 3 ko g ad? :/ lnjutin dunx..