Attention!

"ATTENTION! NO COPY-PASTE THIS BLOG WITHOUT PERMISSION OR DIE!!! Please, be my guest and follow me. Gomapta!" ^^

Rabu, 09 Februari 2011

Sinopsis K-Drama: Mackerel Run [Episode 1]

Ajang Piala Dunia 2006 telah usai, lalu seorang pemuda muncul. Dia adalah Cha Gong Chan yang mempunyai cita-cita menjadi pemain sepak bola dan membawa negaranya juara pada Piala Dunia 2010. Wlo pun Gong Chan mengidolakan banyak pemain bola, tapi baginya pahlawannya hanya satu yaitu Zidane. Gong Chan ingin seperti Zidane yg selain jago main bola, dia juga punya istri yg cantik. Wkwkwkwk, dia ngarep. Gak pa2 silahkan bermimpi, hehehe.


Di sekolah, guru Ma dilanda ketakutan krna dia sedang menghadap kepala sekolah (selanjutnya disingkat kepsek). Dia tengah melaporkan seorang murid yg selalu membuat masalah (ini siy udah pasti si Gong Chan). Kepsek yg lagi menikmati alunan musik sambil memejamkan mata, langsung membuka matanya dengan disertai petir yg menggelegar! Aigooo, seremnya... Dia lalu memarahi guru Ma yg dinilainya egk becus menjadi guru krna dia egk bisa menyelesaikan masalah tsb dan membuatnya berlarut-larut.

   Kepsek: "Kenapa kau bisa menjadi guru? Membuat masalah menjadi seperti ini."

Guru Ma hanya bisa meminta maaf dan tanpa dia duga wanita itu malah berniat mengeluarkan Gong Chan dari sekolah! Guru Ma kaget mendengar hal itu. Iya lah, dia egk nyangka klo kepsek sendiri emg ngebet banget mw ngeluarin Gong Chan. Mgkn krna udah empet kali ya, xixixi. Di gym, pelatih klub sepak bola rupanya juga lagi mencari Gong Chan. Sayang yg dicari egk ada di sana. Saking keselnya si pelatih melampiaskannya dengan menedang sebuah bola sampai itu bola kempes! Anggota klub yg melihat hal itu pun tercengang. 


Gong Chan sendiri ceritanya lagi tidur di dalam peti mati dan dihujani bunga mawar. Duh, emg lebay niy drama, hehehe. Jang Dong Gun dkk yg berada di toilet juga lagi membuat rencana balas dendam kepada Gong Chan. Dia masih kesal dengan perbuatan Gong Chan yg udah mempermalukan dirinya di depan teman2nya. Gara2nya Dong Gun yg waktu itu lagi sok nge-bos ngebuang permen karetnya sembarangan dan egk sengaja itu permen kena sepatunya Gong Chan. Otomatis tuh cowok marah dan menendang meja yg dinaiki Dong Gul. Dong Gun pun terjatuh. Sayangnya waktu itu si Dong Gun egk berani ngelawan Gong Chan yg masih anggota tim sepak bola. Yup, Gong Chan memperlihatkan kostum kebesarannya yg memancarkan cahaya menyilaukan, kekekeke.

Maka dimulailah genderang perang kepada Gong Chan yg satu persatu meneriakkan namanya. Owalah, gw mah gak nahan klo jd Gong Chan. Sedang Gong Chan sendiri lagi asik menelpon di atas sekolah (dia gak tw klo satu sekolah lg nyariin dia), tapi langsung kaget pas liat ada pesawat terbang muter2 bikin lambang hati, wkwkwkwk. Di bandara, Min Yoon Seo baru aja dateng dari Inggris, dia dijemput oleh sang supir. Hmm, kyknya dia penumpang pesawat yg tadi deh. Yoon Seo rupanya merindukan kampung halamannya dan berkata klo di Korea udaranya lebih segar. Lalu dengan lebaynya dia merasakan kesegaran udara (jd inget adegan di film Titanic). Tiba2 sebuah mobil melintas di depannya dan meninggalkan asap knalpot yg tebal. Jd deh bknnya nikmatin udara segar yg ada dia malah batuk2 gara2 asap tersebut, xixixi. 

Dua orang murid cewek berambut pendek lagi makan siang di kantin, salah satu dari mereka tengah meramalkan masa depan dan dia pun berkata pada temannya klo mereka harus berhati-hati dengan warna merah. Lha? Padahalkan seragam sekolah mereka sendiri warnanya merah. Mendadak Cheong Ah yg lagi duduk di depan mereka pun mimisan (euw!) dan mengelap hidungnya yg berdarah seadanya (woi, darahnya masih ada tuh), lalu dengan santainya dia kembali melanjutkan makan siangnya. Aigooo, gw mah gak nahan ngeliatnya. Hoek!


Mendengar Gong Chan ada di sekolah, orang2 yg membencinya langsung mencari cowok itu. Gong Chan sendiri sebenernya udah diperingatin sama sahabatnya, Bong Tae agar dirinya tidak datang ke sekolah dulu untuk sementara waktu krna banyak yg ingin menghajarnya. Gong Chan malah cuek dan perhatiannya hanya tertuju pada makanan di kantin sekolah (ampun deh...). Yg berhasil menemukan Gong Chan pertama adalah Dong Gun. Sayang, Gong Chan malah mengolok-olok Dong Gun dan menjadikan cowok gendut itu bahan tertawaan. Mgkn krna namanya Dong Gun sama dengan aktor Jang Dong Gun, mknya si Gong Chan ngakak. Egk terima, Dong Gun menumpahkan makanan Gong Chan (yg diikuti air mata lebaynya Gong Chan, wkwkwk). Cowok itu pun marah, tp blm sempet ngebales Gong Chan malah dibawa kabur sama klub sepak bola. Mereka membawa Gong Chan kehadapan sang pelatih yg kemudian menghukumnya dengan memukul Gong Chan dengan kayu. Melihat hal itu, Baek Hyun mencoba untuk menghentikannya dan menilai klo perbuatan mereka udah keterlaluan. Tapi seniornya yg juga kiper membantah hal tersebut, dia masih kesal lantaran Gong Chan pernah memasukkan bola ke gawang yg dia jaga.

   Senior: "Orang seperti dia tidak layak untuk dikasihani."
  Baek Hyun: "Senior sebagai seorang kiper membiarkan orang lain membuat gol, bukankah juga harus bertanggung jawab?"


Tapi sang senior malah menyalahkan Gong Chan dan menyebut cowok itu egk layak bermain sepak bola. Wah wah, gitu aja masih marah euy. Gong Chan yg muak dengan kelakuan klubnya akhirnya memutuskan untuk mundur. Egk hanya itu, dia juga kesal dengan perlakuan mereka yg dinilainya egk adil cuma krna Gong Chan miskin, lalu dia pun pergi meninggalkan si pelatih yg masih kesal. Adegan menjadi flash back saat Gong Chan tengah bertanding sepak bola antar SMU, tp pada waktu merebut bola tanpa sengaja pelipisnya mengenai sikut lawan dan membuat Gong Chan terluka. Balik lagi, Baek Hyun yg mengejar Gong Chan kembali menanyakan keputusan cowok itu yg ingin keluar dari klub. Mgkn dia egk pengen klo si Gong Chan menyesal nantinya. Tapi sayangnya dia malah menyuruh Baek Hyun agar egk ikut campur. Di lain pihak, kepsek sedang senang krna akhirnya Gong Chan berhenti dari klubnya dan menurut wanita itu otomatis juga cepat atw lambat Gong Chan akan keluar dari sekolah. Ckckck, kepsek yg kejam... Rupanya Gong Chan masih kesal dengan kata2 Baek Hyun yg dinilainya sok tw dan untuk mengobati kekesalannya, Gong Chan mendang sebuah kaleng minuman kosong. 

Adegan pun beralih ke pertandingan dimana Gong Chan sedang terluka dan dia hanya berdiam diri di tengah lapangan. Malang nasib niy cowok, bukannya diobati dia malah dimarahin sama sang pelatih krna tidak bermain dengan baik. Ajusshi, dia terluka tau! Hmm, matanya butik kali ya. Gak cukup, seniornya juga ikut2n marahin si Gong Chan. Padahal seandainya mereka tahu betapa beratnya pengorbanan Gong Chan untuk masuk ke dalam klub. Dia rela membuang harga dirinya dengan berlutut dihadapan sang pelatih dan memintanya untuk izinkan masuk ke dalam tim. Selain itu dia juga harus menjadi korban kekejaman seniornya yg selalu menyalahkan para junior gara2 mereka kalah dalam pertandingan. Yeh, siapa lo??? Beraninya nge-bully orang, suck! Luka Gong Chan yg kian parah membuatnya sulit bergerak, tp tetep aja si senior mencemoohnya.


   Senior: "Kenapa tidak berlari lagi? Jadi selamanya kau adalah bangku kayu!" (cadangan mksdnya)

Mendengar hal itu, panas lah hati Gong Chan. Tanpa mempedulikan pertandingan dia lantas menendang bola ke arah seniornya itu dan GOL!!! Gong Chan sukses masukkannya sekaligus sukses melakukan gol bunuh diri! Wkwkwk, mgkn gw juga bakalan ngelakuin hal yg sama tp egk pas di pertandingan. Scene beralih lagi dimana kaleng yg dia tendang ternyata mengenai seorang penjual ikan. Lalu dia pun membalas Gong Chan dengan melemparkan seekor ikan dan mengenai Gong Chan. Sumpah, si Lee Min Ho wajahnya konyol bgt di sini, hehehe. Yoon Seo yg piknik sendirian lagi sibuk berhitung mundur, dia lagi nungguin mie instannya mateng, kekeke. Yups, rupanya ini adalah salah satu dari beberapa hal yg ingin dilakukannya bila dia pulang ke Korea. Sekarang dia udah mewujudkan dua hal yaitu makan mie instan sambil duduk di pinggiran sungai Han. Ahoo, cantik2 tapi aneh. Niy cewek tipe yg egk bisa ditebak. Di tempat yg sama, Gong Chan lagi curhat sama si ikan yg td mengenai kepalanya. Saking stresnya kali ya.


   Gong Chan: "Tahukah kau dimana letak kemiripan kita? Kau adalah ikan air tawar, aku adalah murid SMU. Kau tubuh, aku pantat. Kau sudah mati, aku sekarang juga ingin mati."

Lalu Gong Chan melempar ikan itu ke sungai. Tanpa dia sadari, Yoon Seo datang menghampiri Gong Chan. Krna wajah cewek itu mengalingi sinar matahari, jdnya egk kelihatan. Tapi perlahan Gong Chan akhirnya bisa melihat wajah Yoon Seo dan sekejap dia terpesona. Ati2 ilernya ngeces tuh Gong Chan, wkwkwk. Tiba2 angin bertiup dan menerbangkan syal merah milik Yoon Seo. Dengan sigap Gong Chan pun berhasil menangkapnya. Yoon Seo sendiri malah kaget ngeliat Gong Chan yg egk sadar klo ternyata cowok itu melompat ke sungai dan Gong Chan pun tenggelam. Untungnya dia bisa berenang, hohoho. Sampai di rumah, Gong Chan yg sekarang masuk angin masih kesel sama Yoon Seo. Gimana egk? Udah capek2 ditolongin tp yg ada tuh cewek malah kabur ninggalin dia di sungai sendirian. Ibunya yg curiga lalu bertanya kepada Gong Chan kenapa dia berada di sungai Han sampe basah kuyup lagi. Terpaksa deh Gong Chan berbohong dengan alasan klo dia sekarang udah berhenti dari klub gara-gara makannya terlalu banyak (kyknya gak ada hubungannya deh). Pdhl mah tdnya Gong Chan mw bilang klo dia pengen berhenti sekolah dan kerja aja, tp egk jadi pas liat si ibu megang pisau! Malamnya, Gong Chan kembali teringat Yoon Seo. Sambil menggenggam syal milik cewek itu dia berkata kepada dirinya bila dia ketemu lagi dengan Yoon Seo dia egk akan memaafkannya. Yakin niy Gong Chan? Kekekeke.


Esok pagi di sekolah, beberapa murid turun dari mobil mereka masin-masing. Ceritanya pamer niy, hohoho. Salah satunya adalah Baek Hyun yg langsung disambut histeris oleh para murid cewek kecuali Yoon Sae Mi yang tidak tertarik dengan hal tersebut. Dong Gun lalu menghampiri Sae Mi untuk membawakan tas cewek itu, tp yg ada malah ditolak oleh Sae Mi. Kasian niy cowok, ditolak terus. Guru Ma yang akan mengabsen terkena imbas dari bersinan Gong Chan yg masuk angin. Yup, saking kencengnya dia sampe pegangan meja biar egk mental, wkwkwk. Lebay! Guru Ma heran melihat Gong Chan masih masuk sekolah krna dia pikir cowok itu udah keluar dari klub dan otomatis egk dtg ke sekolah.

   Guru Ma: "Kau, kenapa kau bisa datang ke sekolah?"
   Gong Chan: "Hah? Memangnya salah kalau murid datang ke sekolah?"
   Guru Ma: "Bukankah kau sudah mundur dari tim sepak bola, mengapa kemari?"
   Gong Chan: "Aku hanya keluar dari tim sepak bola tapi tidak keluar dari sekolah."

Mendengar jawaban Gong Chan, guru Ma bergegas melapor ke kepsek. Hehehe, gw suka jawaban Gong Chan. Di luar kepsek berpapasan dengan guru An (the aigooo teacher, krna dia suka bgt ngomong 'aigooo', kekeke) yg dengan santainya br dateng ke sekolah. Melihat dandannannya yg mencolok, kepsek lalu menegurnya. Tapi guru An beralasan supaya murid2 egk meremehkan dirinya dan dia malah menyuruh kepsek juga berdandan seperti dirinya. Mksdnya biar egk jadul kali ya. Kepsek hanya diam dan dia kesal dgn guru tersebut. Guru An pergi, datanglah guru Ma yg bilang klo si Gong Chan masih masuk sekolah. Melihat rencananya gagal, dia menyuruh guru Ma memakai cara lain. Saat istirahat, Gong Chan yg lagi duduk di lapangan bersama Bong Tae harus menerima hujanan bola dari bekas klubnya. Yeah, mereka mengusir Gong Chan dan tidak suka melihat cowok itu. Gong Chan egk terima dan menanyakan alasan mereka berbuat demikian. Seniornya dengan santai hanya menjawab klo Gong Chan egk suka lebih baik dia keluar aja dari sekolah. Kemudian Gong Chan membalikkan kata2 sang senior seraya menendang bola.

   Gong Chan: "Jika tidak ingin melihatku, maka kalian jangan datang."

Gong Chan dan Bong Tae lalu pergi meninggalkan mereka dan pindah ke atap sekolah. Gong Chan akhirnya curhat kepada Bong Tae, dia bertanya kepada sahabatnya itu alasan Bong Tae bersekolah. Bagi Bong Tae, lulus dari sekolah merupakan salah satu syarat agar bos-nya memberikan kedainya kepadanya. Mendengar hal itu, Gong Chan hanya bisa meratapi nasibnya, satu2nya alasan Gong Chan mw bersekolah adalah sepak bola dan kini dirinya udah keluar dari klub. Dia merasa udah egk punya gairah untuk sekolah krna selain sepak bola, dia egk bisa apa2 lagi. Lalu Bong Tae menghibur Gong Chan dengan bilang klo sekolah itu bukan hanya hal belajar aja, tp juga berteman dan pacaran. Ckckck, gak nyangka si Bong Tae bijak abis. Setuju deh sama pendapatnya. Bong Tae lalu mengusulkan Gong Chan untuk mengobati kesedihannya dengan mencari pacar, namun ditolak oleh Gong Chan.

Di mini market, Dong Gun ditemani dua pengikutnya kembali berniat membalas dendam lagi kepada Gong Chan dan berencana menghajarnya besok pagi. Lalu mereka dikejutkan dengan ulah Cheong Ah yg terjatuh saat kerja sambilan. Dia lagi jd pelayan di mini market tersebut dan lagi2 hidungnya mengeluarkan darah alias mimisan. Jyah, hobi bgt niy cewek mimisan, kekeke. Melihat perasaan Gong Chan blm membaik, Bong Tae lalu mengajaknya ke stadion sepak bola. Dia kembali menasehati Gong Chan untuk bangkit.

Gong Chan yg masih down egk sengaja melihat sebuat buku catatan kecil terjatuh yg merupakan milik Yoon Seo. Yoon Seo rupanya lagi asik main sepak bola dan gak nyadar klo bukunya jatuh. Gong Chan pun langsung menghampiri Yoon Seo untuk minta penjelasan ke cewek itu tentang kejadian kmrn. Gong Chan masih kesel gara2 Yoon Seo kabur padahal udah dia tolong. Awalnya Yoon Seo egk kenal Gong Chan tp mendengar hal tersebut dia sadar klo cowok itu adalah cowok yg menolongnya kemarin. Niy cewek ngeles dan bilang klo dia pergi buat cari bantuan krna melihat Gong Chan tenggelam dan begitu datang si Gong Channya udah egk ada. Alasan Yoon Seo rupanya egk membuat Gong Chan membaik dan malah terus menyudutkan cewek itu. Yoon Seo yg juga jd kesel lalu berkata klo dia egk pernah nyuruh si Gong Chan bwt nolongin dirinya. Biar cepet selesai, Yoon Seo akhirnya minta maaf dan pergi meninggalkan Gong Chan. Egk terima sikap Yoon Seo, dia lantas mengejek cewek itu lantaran bermain bola. Wah, dia nyiram minyak ke api...

   Gong Chan: "Menggelikan, apaan itu seorang wanita bermain bola."


Kontan aja kata2 Gong Chan menyulut kemarahan Yoon Seo dan dia pun langsung menanduk Gong Chan! Wkwkwk, Zidane banget! Yoon Seo egk suka dengan kata2 Gong Chan yg udah sembarangan merendahkan wanita. Cewek itu pun kabur sambil membawa kembali bukunya yg jatuh. Gong Chan yg terkejut dengan ulah Yoon Seo malah tertawa. Selain Dong Gun, klub sepak bola juga tengah berencana untuk menghajar Gong Chan, kecuali Baek Hyun yg egk ikutan dengan hal itu. Tandukkan Yoon Seo rupanya begitu membekas di hati Gong Chan dan egk butuh waktu lama dia pun langsung jatuh cinta kepada cewek itu. Tapi sayang, Gong Chan egk tahu namanya! Dasar dudul. Beneran ngakak deh ngeliat adegan tandukkan Yoon Seo disamain sama tandukkan Zidane, wkwkwkwk.

Yeah, rencana balas dendam kepada Gong Chan pun dimulai dan mereka pun tengah melakukan pemanasan. Wah, beraninya keroyokan niy. Kepsek menyuruh guru Ma yg sedang tidur untuk membawakannya jadwal sepak bola dan absensi para murid. Hmm, rencana baru niy. Gong Chan yg dengan dalam perjalanan menuju sekolah tiba2 dihentikan oleh Baek Hyun. Baek Hyun yg udah tw rencana seniornya kemudian menyuruh Gong Chan naik ke mobilnya klo dia egk mw celaka. Namun yg bersangkutan malah menolak. Maka perkelahian yg egk seimbang pun terjadi... Kasian Gong Chan, lagi2 dia diperlakukan egk adil sama guru Ma yg menghukum mereka. Gong Chan rupanya udah egk tahan akhirnya memutuskan untuk berhenti sekolah. Dia lantas mengajukan surat pengunduran diri dan menaruhnya di meja guru. Tapi yg namanya jodoh egk kemana-mana, saat akan meninggalkan kelas, datang lah seorang murid pindahan baru. Dia adalah Yoon Seo!


Ngeliat cewek yg dia cari ada di hadapannya, Gong Chan pun langsung mengambil kembali surat pengunduran dirinya yg hampir dibaca oleh guru Ma dan merobek surat itu. Dia juga bilang pada guru Ma klo dia akan bersekolah dengan baik. Tapi rupanya hal ini udah diantisipasi olehnya.

   Guru Ma: "Benarkah? Berdasarkan pasal 45. Murid yang jumlah kehadirannya tidak cukup boleh keluar."

Ternyata selama ini Gong Chan kerap membolos dengan klub sepak bola sebagai alasannya dan itu udah terjadi sebanyak 74 kali! Sehingga bila sekali lagi dia absen maka dengan otomatis Gong Chan akan langsung dikeluarkan dari sekolah. Ckckck, klo gw jd guru Ma mah mending egk usah dikasih tw biar Gong Chan gak nyadar, hehehe (kejam mode: ON). Cowok itu pun langsung kaget krna ibarat permainan sepak bola dia terlebih dulu sudah mendapatkan kartu kuning (peringatan) padahal pertandingan (percintaannya) blm dimulai...



My Note

Hoeh! Sinopsis kedua selesai! Yeay! Beh, kebanyakkan tanda seru, hehehe. Yup, kali ini gantian gw nulis sinop MR. Biar gw sendiri juga egk bosen jd diselang seling deh. Sambil nulis, sambil gw ketawa sendiri ngeliat ulah Gong Chan yg super konyol, kekeke. Akting para pemainnya sendiri blh diacungin jempol meski rata2 dari sinilah awal mereka memulai debutnya (kyk Lee Min Ho n Moon Chae Won). Tp sayang bwt piku2 kali ini terpaksa kembali harus gw ambil dari  tempat lain coz gw nonton by dvd player (di kompi lensanya udah katarak). Ya nasib deh... Yasu, sekian untuk sinop kali ini. Semoga gw bisa nulis sampe tamat, amin. Enjoy it! Ta ta! ^^

Special thx for piku2 credit: blog.naver.com

2 komentar:

Iya RF mengatakan...

Ehm ehmm,,, duch yg nge'fans ama moon chae won.. Akhirnya d buat jg sinop dramanya.. Semangat semangattt..

Aru mengatakan...

Wahahaha, tau aja. Tenang, cuma sebatas nge-fans kok. Sip, komawo onni. Semangat! xD