Attention!

"ATTENTION! NO COPY-PASTE THIS BLOG WITHOUT PERMISSION OR DIE!!! Please, be my guest and follow me. Gomapta!" ^^

Sabtu, 22 Januari 2011

Review K-Movie: Our School E.T

Yeah! Akhirnya gw punya semangat bwt nulis review-an lagi. Setelah seminggu egk ngebahas Korea, jd kangen. Oleh krna itu, mari kita balik dulu ke Hallyu (bhsnya berat, hehehe). Okey, film yg bakaln gw review kali ini masih mengangkat seputar kehidupan sekolah, khususnya untuk profesi sebagai seorang guru. Our School E.T merupakan salah satu film buatan tahun 2008 yg dibintangi oleh Kim Soo Ro, Lee Han Wi, Lee Min Ho, Moon Chae Won, Baek Seong Hyeon, Park Bo Yeong, dll. Blh dibilang film ini juga ajang reuni para pemain drama Mackerel Run seperti Lee Min Ho, Moon Chae Won dan Park Bo Yeong. Tentunya di film ini mereka memainkan karakter yg jauh berbeda dari MR. Sip, karna waktunya mepet jd mending kita langsung aja ya (emg udah niat jg kok, khe khe khe). ^^




Film dibuka dengan operasi penggerebekkan yang dilakukan oleh seorang guru olah raga (nantinya dia bkln jd ET alias "English Teacher") bernama Cheon Seong Geun (Kim Soo Ro). Dia sedang melakukan inspeksi mendadak ke tempat permainan biliar. Yang ternyata di sana ada beberapa orang muridnya yang kedapatan lagi main. Dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi yg bernama kamera digital, dia pun dengan sigap 'menangkap' murid-muridnya. Hehehe, niy guru cerdas bgt ya pake digicam yg ada fitur auto-focusnya. Btw bahaya juga niy klo ada guru kyk gini di sekolah gw dulu. Untung zaman dulu masih pake roll film, hehehe. Melihat gurunya dateng, kontan aja tuh murid2 pada ngibrit dan mencoba kabur. Ada yg nyamarlah (pk topi sm masker), ada yg mukanya ditamburin tepung (tetep aja ketahuan, hohoho), ada yg sampe sembunyi di balik jas orang (smpe tuh orang heran, hehe). Pokoknya kacau abis deh dan seperti biasa selain sambutan (nasehat) pastinya ada sambitan (hukuman) buat para murid yg berhasil dia tangkap. Usai mengintrogasi mereka (abis itu dia foto-foto sendiri deh ,wkwkwk), tiba2 Seong Geun didatangi oleh seseorang yang mengaku berasal dari penerbit buku pelajaran bahasa Inggris. Tentu aja dia kaget (wong tuh guru lagi asik narsis sendirian, hehehe), dan lantas dia pun diajak mereka untuk karaoke dan pulangnya dikasih duit (sogokkan). Guru yg polos ini egk tw mksd dan tujuan mereka sampe esoknya dia dikasih tw oleh guru Cha (guru bhs Inggris) klo sebenernya tuh penerbit pengen ngejual bukunya di sekolah ini. Krna twnya Seong Geun guru bahasa Inggris (pdhl mah bkn), jdnya dia deh di deketin. Tp kasian juga tuh penerbit rugi, salah sasaran bwt nyogok (mknya om, cr info tuh yg bener, haha). Kyknya si guru Cha ini sebel krna hrsnya dia yg dpt kesempatan itu (sekaligus duitnya), bkn Seong Geu. Di ruang guru,  Seong Geun menerima telepon yg isinya memberitahu klo muridnya yg bernama Baek Jeong Goo (Baek Seong Hyeon) yg tukang bolos sekarang bekerja di restoran China. Krna niy guru sok2an pk bahasa Inggris ditelepon, guru Cha makin senewen dan bilang klo dia salah melafalkan "thank you". Lalu menyuruh guru ini memperbaiki cara pengucapannya. Bkn "tank you", tp "thank you" kta guru Cha. Seong Geun yg juga kesel ngeliatnya, akhirnya malah berkata "tank ke bokongmu" sambil berlalu (wkwkwk, ngakak gw dengernya).

Saat akan mengajar, ternyata murid2 malah pergi bwt nonton temennya berantem. Parahnya bknnya tuh guru melerai, eh dia malah ikut2n nonton. Mlh ngajakin taruhan lagi, ckckck. Tapi untungnya sebelum mereka terluka parah, dia pun menghentikan aksi anak didiknya itu. Tapi kasihan si Oh Sang Hoon (Lee Min Ho), pdhl mah dia yg menang tp yg ada udah gak dpt duit, dia juga disuruh byr pengobatan lawannya itu. Blm lagi tuh guru bilang klo Sang Hoon masih ngutang ke dia (apes tuh anak, untung tajir). Kekonyolan ini guru rupannya egk sampe situ aja. Pas pulang sekolah dia ngira klo pintu gerbang udah dikunci, makanya dia terpaksa manjat pager. Sialnya, Sang Hoon dgn santai malah keluar lewat pintu yg ternyata blm dikunci (dicek dulu lain kali pak, khe khe khe). Seong Geun juga ngira muridnya itu ngikutin dia, tentu aja Sang Hoon nyangkal krna dia juga mw ke parkiran bwt ngambil motor (yg jauh lebih keren dari vespanya Seong Geun, hehehe). Setelah itu niy guru rupanya pergi bwt ketemu sama si Jeong Goo yg saat itu lagi kerja. Ngeliat gurunya dateng, dia pun langsung ngambil langkah seribu alias kabur. Seong Geun udah menduga klo hal itu lalu mengejarnya dan dimulailah adegan kejar2n ala Fast & Furious versi vespa, hehehe. Apa lagi ternyata vespa si guru dilengkapi dengan nitro (buat ngebut). Saking kencengnya, dia pun beneran jd E.T lengkap dengan adegan khasnya kyk sepeda yg terbang ngelewatin bulan, tp bedanya ini vespa, wkwkwk. Jeong Goo akhirnya ketangkep sama gurunya itu, lalu dia pun dibawa ke sasana tinju. Di sana Seong Geun meminta temannya untuk melatih Jeong Goo. Dia berkata kepada muridnya itu klo lebih baik tenaganya dia salurkan utk hal2 positif seperti tinju, daripada dipake untuk hal yg sia2 (berantem maksudnya) dan dari tinju pula kelak Jeong Goo bisa menghidupi dirinya sendiri. Jujur, niy guru perhatian bgt meski rada lebay, hehe.

mw kabur? foto dulu, kekeke

Esoknya saat jam pelajaran olah raga, salah satu muridnya meminta izin utk egk ikut dengan alasan klo dia sakit dan egk boleh capek. Tapi yg ada niy guru malah nyuruh dia bwt olah raga, biar sehat gt deh. Akibatnya tuh anak jadi mimisan dan parahnya lagi ternyata Ok Ki Ok ini adalah anak dari ketua komite sekolah. Kepala sekolah (Lee Han Wi) yg lagi asik ngegosok papan namanya tentu aja langsung kaget. Dia pun marah (disertai petir yg menggelegar, kan mw ujan, hehe), sekaligus ketakutan karna egk lama kemudian ibunya si Ki Ok dateng dan langsung mengadakan rapat dadakan dengan direktur sekolah yg egk lain adalah istrinya pak kepsek. Intinya mereka ingin agar jam pelajaran olah raga ditiadakan dan lebih memfokuskan pada pelajaran matematika dan bahasa Inggris yg secara tersirat mereka pengen klo Seong Geun dipecat. Setelah rapat selesai kepsek pun dipanggil oleh direktur, karuan aja dia ketakutan setngah mati. Karna dia lah orang yg mempekerjakan Seong Geun. Tentu aja sang istri marah besar (lagi2 disertai geledek, kan msh ujan, wkwkwk) dan segera menyuruh suaminya untuk memecat Seong Geun. Kepsek lalu berusaha merayu sang istri, tp yg ada dia malah diancam bakalan dipecat (tipe suami takut istri niy, hehehe).

Di kelas, tanpa mengetahui apa yg akan terjadi pada dirinya, Seong Geun yg melihat murid2nya pada malas lalu bercerita tentang cinta pertamanya. Ternyata dulu saat sedang berkencan, sang pacar yg sedang menyebrang hampir tertabrak mobil gara2 dia mw ngambil topinya yg terbang (gak sayang nyawa niy cewek,ckckck) sebelum pada akhirnya Seong Geun menghentikan laju mobil itu dari belakang dengan tenaganya. Kontan aja ceritanya langsung diprotes sama Hang Song I (Park Bo Yeong) yg merupakan murid terpandai sekaligus ketua kelas (jd inget dia di MR yg kerjanya mimisan terus, wkwkwk) yg dinilai terlalu mengada-ngada (emg bnr siy). Egk peduli, tuh guru tetep aja nyerocos ngelanjutin ceritanya klo pada akhirnya dia lah yg tertabrak mobil dan terluka parah (bgt!). Sayangnya, nasib sialnya egk berhenti sampe situ aja. Pada akhirnya sang pacar pun pergi meninggalkan dirinya dan kemudian dia menikah dengan dokter yg merawat Seong Geun! Ckckck, sumpah, apes bgt niy guru. Selesai bercerita, dia pun minum. Tiba2 Seong Geun kaget ngeliat ada pak kepsek di jendela kelas. Karuan aja tuh air yg dia minum lgsg nyembur keluar (jorok, wkwkwk). Kepsek lalu memberitahu klo direktur menyuruh Seong Geun untuk mengundurkan diri dengan alasan dia udah egk diperlukan lagi. Mengetahui dirinya akan dipecat, dia lalu menemui Song I yg masih berada di kelas (niy anak kok gak pulang yak?). Sang guru kemudian menyerahkan uang yg diam2 dia sisihkan dari gajinya dan juga termasuk uang sogokkan yg dia terima dulu yg dipake bwt ngebantu para siswa yg kurang mampu. Wlo pun pada awalnya dia bilang klo tuh duit bwt bli kenang2 para guru, tp rupanya Song I udah tw klo gurunya itu yg udah menolong temen2nya. Mulai dari membelikan buku pelajaran bwt yg rmhnya jauh, membayarkan perawatan orang tua muridnya yg sakit jiwa, sampai membeli dagangan ibunya Lee Eun Sil (Moon Chae Won) yg berjualan di pasar. Padahal si Eun Sil ngakunya sang ibu punya swalayan. Kemudian Song I pun bertanya tentang alasannya sang guru menyerahkan tanggung jawab itu kepadanya. Egk mw muridnya sedih, Seong Geun lantas menjawab klo dia mw ke luar negeri. Tentu aja tuh murid kaget (gak percaya mksdnya, khe khe khe).

hiy, istriku kau seram sekali...

"beginilah cinta, deritanya tiada akhir.."

Di sasana tinju, Seong Geun melihat Jeong Goo berlatih dengan keras (sampe pasaknya mental, gile!) dan dia pun kedatangan kepsek lagi. Kali ini dia diajak bwt minum2. Frustasi dengan nasibnya, Seong Geun pun minum2 sampe mabuk. Dia lalu curhat dengan sang kepsek klo sebenernya dia egk mw dipecat. Mendengar mantan muridnya berkata demikian, akhirnya dia memberikan Seong Geun kesempatan sekali lagi. Klo dia tetep ingin jadi guru, paling egk dia harus memilih jadi guru matematika atw bahasa Inggris. Seong Geun pun teringat klo ternyata dia punya sertifikat kelulusan izin menjadi guru bahasa Inggris dan dia pun berhasil menemukan kembali sertifikat tersebut (setelah mengacak2 seisi rumah, hehehe). Kemudian bersama pak kepsek dia pun menghadap sang direktur. Sumpah, percakapan mereka seblm masuk ke ruangan direktur bikin gw ketawa. Abisnya si Seong Geun sok ngejawab pake bahasa Inggris yg amburadul dimana dia hanya cuma bisa bilang "yes, sir!", "sure", "no problem" aja, tapi pas ditanya kepsek klo ntr dia juga harus bisa ngajarin para guru pk bhs Inggris malah dijawab sama dia "oh, shit!" dan  ditambahin pula sm si kepsek "oh, fucking man. oh my god!". Wkwkwk, parah! Udah ah, ketawa mulu niy. Lanjut! Seperti yg udah diduga sama pak kepsek, ternyata untuk bisa jadi guru bahasa Inggris Seong Geun mesti dites terlebih dahulu. Dgn syarat lulus nilainya harus di atas 70 (sampe skrg blm ada yg bisa alias mustahil).

"oh, fucking man. oh my god!"

Di pasar, Song I rupanya tengah menjalankan perintah sang guru. Dia sedang menyamar untuk membeli dagangan ibunya Eun Sil (disuruh bwt egk mencolok, ini malah mencolok abis, hehehe). Tiba2 dia terkejut dengan kedatangan gurunya. Seong Geun ternyata ingin meminta bantuan Song I dengan meminjam buku catatannya agar dia bisa lulus ujian. Tapi sayang, meski disogok dengan traktiran makan enak tuh murid malah nolak dan malah ngembaliin uang yg dititipin Seong Geun kepadanya waktu itu. Gagal minta tolong muridnya, Seong Geun mw egk mw harus berusaha sendiri. Dia pun akhirnya belajar di perpustakaan dan saking stres dia teriak2 sendiri yg tentu aja dia diliatin sama pengunjung lainnya (iyalah itukan perpus, wkwkwk). Di perpustakaan juga dia bertemu dengan Ki Ok, anak ketua komite yg pesakitan. Seong Geun yg ingat dgn kejadian yg lalu kemudian menasehatinya agar Ki Ok egk terlalu capek, tp murid itu malah bilang klo dia egk pa2 (pdhl mah dia capek). Seong Geun lalu pergi bertemu pak Choi yg juga guru olah raga. Rupanya dia datang untuk mengucapkan terima kasih Seong Geun yg rela mengalah demi dirinya yg udah tua. Saat kembali ke perpus, Song ternyata diam2 meminjamkan buku catatannya kpd sang guru. Seong Geun pun merasa senang, tp hal itu egk berlangsung lama krna dia panik ngeliat Ki Ok yg pingsan sambil mimisan (knp ya org sana klo cpk pasti mimisan?). Seong Geun lalu bergegas membawa muridnya itu ke rumah sakit dengan menggendongnya. Egk lama kemudian ibunya Ki Ok pun datang, tp emg apes tuh guru bknnya rasa terima kasih yg dia dapet, yg ada dia malah diomelin sma tuh ibu! (sabar ya pak).

Hari ujian pun tiba, Seong Geun pun ikut ujian meski di ruangan yg berbeda dengan murid2nya. Namun pada saat ujian, salah satu muridnya yaitu Eun Sil kepergok nyontek pk kebetan (inget zaman dulu, khe khe khe). Dia pun disuruh ngaku sm guru yg ngawas. Tdnya niy cewek mw ngaku cm gara2 tuh guru mukul kepalanya pk tongkat (guru sotoy!), jdnya dia kesel dan egk jd ngaku deh. Si guru yg marah dgn tabiat Eun Sil lalu menyuruhnya keluar. Melihat hal tersebut, Sang Hoon kemudian menggantikan cewek itu menanggung hukuman. Yup, dia yg ngaku klo contekkan itu adalah miliknya lalu dengan santai dia keluar kelas. Btw egk di Mackerel Run atw di sini kyknya jawaban dia sama aja alias klo di MR diisi pilihan 5 semua, klo di sini isinya pilihan 1 semua. Wkwkwk, kacau! Pulang sekolah, Eun Sil yg lg bad day pergi menemui ibunya untuk meminta uang bwt bayar tagihan ponselnya atw nomornya diputus. Niy cewek sebenernya malu sekaligus sedih ngeliat ibunya yg kerja keras banting tulang jualan di pasar hnya bwt nyekolahin dia di sekolah mahal. Egk tahan ngeliat ibunya, akhirnya uneg2nya keluar juga. Eun Sil berkata kepada ibunya untuk melupakan sekolahnya krna di situ hanya tempat belajar untuk anak2 orang kaya, tp rupanya sang ibu nolak dan malah kekeh bwt nyekolahin dia meski harus bekerja lebih keras lagi untuk sang anak tercinta (tuh liat pengorbanan orang tua, bersyukur aja deh). Eun Sil yg marah lalu pergi meninggalkan ibunya. Malamnya, egk sengaja si Sang Hoon yg lagi kencan ngeliat Eun Sil lagi jalan sama om2 (ckckck, anak baik jgn niru yak). Firasat buruk, dia pun segera menghubungi Seong Geun dan memberitahukan hal tersebut.

"work hard, play hard"

Di motel Eun Sil rupanya udah ketakutan duluan dan akhirnya mengurungkan niatnya (mknya klo berbuat ya dipikir dulu neng). Tapi si om egk mw tau dgn hal tersebut, meskipun uangnya udah dibalikkin sama tuh cewek, dia tetep memaksa Eun Sil untuk melayaninnya (owalah, serasa nulis novel aja, kekeke). Kasian niy cewek, selain dipaksa, dia juga harus menerima kekerasan fisik dari om itu. Ya, Eun Sil harus menahan sakit akibat tamparan dan pukulan darinya (kurang ajar niy om, beraninya sama cewek!). Gak lama kemudian Seong Geun dan Sang Hoon pun datang menolongnya. Ngeliat keadaan muridnya dianiaya, karuan aja niy guru ngamuk dan langsung menghajar om2 tersebut tanpa ampun. Btw, seandainya aja ada guru setulus itu... Salut dah! Sementara itu Eun Sil yg sedang labil berniat untuk bunuh diri. Wlopun Sang Hoon berusaha membujuknya namun niy cewek tetep terjun dan untungnya Seong Geun berhasil nyelametin muridnya itu tepat waktu (good!). Di tempat lain, guru Cha rupanya sedang berpesta untuk merayakan pemecatan Seong Geun. Tapi langsung batal gara2 dgr hasil ujian yg menyatakan klo Seong Geun lulus malah berhasil mencapai nilai 85! Chukae seongsaenim, hehehe. Akhirnya dia jadi seorang ET (English Teacher). Meski dia lulus, byk yg meremehkan dirinya terutama muridnya sendiri (asem!). Kesel dengan keluhan murid2nya, dia lantas menyuruh mereka berlari mengelilingi lapangan yg kemudian diprotes oleh guru Cha. Tapi menurut gw siy wajar aja klo mereka dihukum, paling egk mereka harus belajar untuk menghargai orang lain. Hmm, gw jd ngerasa bersalah sm guru gw dulu... Wlopn sebagian besar murid2 mengejek Seong Geun, tp hal itu egk berlaku utk mereka yg tahu siapa sebenernya guru tersebut seperti Sang Hoon dan Jeong Goo contohnya yg malah membela Seong Geun. Biar tambah pinter, mw egk mw deh tuh guru ikut les bahasa Inggris yg egk sengaja hal itu diketahui oleh Song I. Niy cewek hebat juga yak. Pdhl cm lewat depan pintu tp dia tehu klo di dalem ada gurunya, hehehe. Mereka pun akhirnya pulang bareng dan Song I memuji gurunya itu yg dinilainya udah berusaha keras, Tentu aja Seong Geun senang, sayangnya pengakuan polos Song I juga lah yg membuatnya kembali down. Gara2 tuh cewek bilang klo percuma aja gurunya berusaha krna egk ada yg belajar sama sekali (parah jg ya niy anak, kekeke).

Ditambah lagi Seong Geun kemudian disidang akibat ulahnya yg menghukum para murid bwt lari di lapangan. Egk tahan dengan omongan ibu2, akhirnya Seong Geun memutuskan untuk mengundurkan diri klo emang itu adalah jalan terbaik demi murid2nya. Tapi sebelum pergi dia juga berkata klo sekolah bkn lah institut belajar sebelum kuliah. Yg mksdnya adalah sekolah bukan hanya tempat bwt belajar aja, tp juga tempat bermain (mgkn krna pemikirannya ini, dia punya motto "work hard, play hard". Setuju deh pak guru!). Seong Geun lalu melampiaskan amarahnya dengan menjadi lawan latih tanding Jeong Goo di sasana tinju. Pak kepsek yg sedih dengan keputusan Seong Geun pun mendatanginya dan mencoba membujuk mantan muridnya itu. Dia berkata agar Seong Geun mencobanya sekali lagi dengan ikut serta kelas terbuka. Rupanya kepsek egk mw Seong Geun menyerah gitu aja atw dia egk akan mw ketemu dengan Seong Geun lagi (keren jg niy kepsek). Di kelas, Song I berusaha mencari dukungan untuk sang guru dari teman2 sekelasnya. Sayangnya yg dateng cuma 4 orang (termasuk dirinya, hehehe). Seong Geun yg lagi tidur nyenyak gara2 semaleman dia bergadang bwt belajar tiba2 terkejut dengan kedatangan Sang Hoon yg menjemputnya. Rupanya sang guru mw dikenalkan dengan Lulu, teman bulenya Song I yg dulu sama2 belajar di Kanada (ckckck, jauh amat neng). Percakapan mereka lagi2 bikin gw ketawa. Ditanya apa, dijawab apa. Pas perkenalan siy lancar, tp abis itu si Seong Geun nanya "what's your hobby?" kpd Lulu yg kemudian dijawab tuh cewek bule "you" alias dia (mgkn mksdnya ngajarin dia kali, hehehe). Gak tw mw bls apa yg ada mlh dijawab "fantastic" abis itu "oh my god" sm Seong Geun (kyknya dia cm tw kalimat itu doang, wkwkwk). Kejadian konyol pun masih berlanjut, kali ini pas si Seong Geun lagi buang air kecil yg egk lama di sebelahnya juga ada bule yg lg buang air. Sambil ngeliatin punya tuh bule, Seong Geun berkata "good". Si bule tentu aja balik ngeliatn punyanya Seong Geun dan ngejawab "you're good too but not big enough" (hahaha parah!). Egk ngerti dengan perkataan tuh bule, niy guru malah bilang "sorry". Sumpah, ngakak gw dgrnya, hehehe. Rupanya kelas terbuka ngebikin tuh guru sampe kebawa mimpi, malah saking kerasnya belajar dia pun akhirnya mimisan! (ih waw)

"halo, my name is Lulu."

yah, mimisan deh...

Tiba lah hari penentuan. Sbg guru bahasa Inggris, Seong Geun dituntut untuk tampil dengan baik krna selain harus mengajar di dpn para murid, orang tua, guru, serta dewan sekolah, dia juga masuk tipi. Kerja kerasnya selama ini pun akhirnya membuahkan hasil. Meski dicecar pertanyaan sulit, Seong Geun berhasil menjawabnya (smpe pulpen yg dia genggam ancur gara2 dia grogi). Trnyata jawaban tersebut dia dapat pas lagi buang air besar (gak jauh dr toilet mulu niy, hehehe) dan egk sengaja dia ngeliat tulisan yg ada di depan pintunya (dan egk sengaja pula dia buang air di toilet cewek, wkwkwkwk). Berkat hal tersebut alhasil kelas terbuka pun sukses dia lewati. Direktur yang udah kesel sama hasutan guru Cha pun memecat guru tersebut dan keputusan itu disambut baik oleh kepsek. Entah kenapa gw suka ngeliat niy suami istri. Lucu, hehehe. Wlo pun penampilannya di kelas terbuka berhasil, tp kebahagiaannnya egk berlangsung lama terutama setelah mendengar kritikkan dari murid2 (tajem bgt) dan hal ini membuatnya bener2 sedih (sampe nangis lho!). Kali ini Seong Geun bener2 mengajukan pengunduran dirinya, meski kepsek berusaha kembali membujuknya agar dia egk berhenti. Sebelum pergi, diam2 dia mengintip murid2nya yang sedang belajar. Dia juga bertemu dengan Eun Sil yg udah kembali masuk sekolah. Dari ibunya akhirnya Eun Sil pun tahu klo selama ini sang guru lah yg telah membeli semua dagangan ibunya saat lg egk laku. Sepeninggal Seong Geun, mereka hanya bisa menatap foto sang guru yg selalu bersemangat. Lalu adegan pun berganti. Rupanya sekarang Jeong Goo tengah memulai debutnya sebagai seorang petinju dan sedang bertanding. Wlo bkn sebagai gurunya lagi, Seong Geun tetap memberi semangat kepada mantan muridnya itu. Ditambah lagi Song I  dkk pun ikut menonton. Berkat dukungan dari guru serta teman2nya, Jeong Goo yg tadinya hampir kalah akhirnya bisa bangkit dan berbalik memukul K.O lawannya itu. Yeah, he wins!

"Baek Jeong Goo Fighting!"

"makan niy!"

Weits, cerita blm abis. Diceritakan 6 tahun kemudian. Dimana Song I akhirnya mengikuti jejak Seong Geun menjadi seorang guru bahasa Inggris. Padahal sebenernya dia bisa aja jd pengacara lho. Sekarang dia mengajar di sebuah sekolah di pedesaan. Rupanya Seong Geun, guru yg selama ini dia kagumi juga mengajar di sana meski sebagai guru olah raga lagi (dengan masih make logat bhs Inggris tentunya). Melihat sang guru yg bersemangat seperti biasanya, Song I pun tersenyum dan film pun berakhir...

"twinkle twinkle little stars.."

My Opinion

Ternyata egk gampang bwt menjadi seorang guru, mgkn itulah kesan pertama yg gw tangkep setelah menonton film ini. Apalagi jd guru yg tulus dan disayangi sm murid2nya. Kyknya guru tipe begitu udah jarang ada. Ya, byk hal menarik yg gw dpt dari film ini. Melihat kelakuan muridnya, gw jd inget pas masa sekolah dulu. Ada murid yg taat, ada yg bandel. Paling kasian klo ngeliat tuh guru lagi ngajar depan kelas tp yg dengerin dia cuma yg duduk paling depan doang (maaf ya bu Erni...). Tp gw juga paling sebel klo ngeliat ada guru yg pilih kasih (hah, jd inget wali kelas gw pas kelas 2 SMP). Kehidupan sekolah bisa dibilang merupakan masa2 yg menyenangkan bwt gw (kec pas SMP), krna saat itu gw hanya disuruh belajar, bermain sm temen2, dikasih duit jajan, dll (skrg mah boro2!). Terlepas dari itu semua, kadang gw miris ngeliat pergaulan anak sekarang, makin berani aja. Liat aja, anak SD pun udah pk hape! Kdg malah lebih canggih dr punya gw, wkwkwk. Tontonan jg udah gak kyk dulu. Contohnya sinetron remaja yg bkn ngebahas tentang sekolah, ini malah isinya pacaran mulu, belom lagi kekerasan bullying (makin sadis aja jdnya anak sekarang) dan dandan mereaka ke sekolah (ini mw belajar atw mw ngegaul???). Yeah, paling egk gw bersyukur masih bisa menjalani kehidupan remaja sebagai mana mestinya (egk smpe jd ababil). Dari film ini juga lah kita diajarkan agar selalu hormat kepada guru, wlopun kdg kita lebih pintar dari mereka. Awalnya gw egk tertarik nonton niy film krna covernya lebay, hehehe. Tp krna ada Moon Chae Won sama Lee Min Ho yg main, jd gw beli deh, hehehe. Dan ternyata egk ada rasa menyesal sama sekali nonton niy film. Malah gw pikir niy film mengandung banyak nilai edukasi sekaligus bikin gw nostalgila. Jd inget dulu gimana rasanya nyontek, dihukum guru, makan di kantin pas jam kosong dan sbgnya. Agak kaget juga siy ngeliat akting Kim Soo Ro di sini. Dia jd lebih konyol dibanding pas di God of Study yg mana dia main lebih jaim. Okey, akhir kata sekian dulu review-an gw kali ini. Btw akhir2 ini knp ya tulisan gw jd lebih panjang? Hmm, gwaenchana. Yasu, thx udah mw baca. Happy weekend, bye! ^^

Tidak ada komentar: