Attention!

"ATTENTION! NO COPY-PASTE THIS BLOG WITHOUT PERMISSION OR DIE!!! Please, be my guest and follow me. Gomapta!" ^^

Sabtu, 01 Januari 2011

Review K-Movie: My Sassy Girl

Happy new year! Wah, gak terasa thnnya udah ganti. Pada kemana niy akhir tahun? Jgn kyk gw yak. Yg ada pas malem tahun baruan disuruh jaga rumah, sendirian lagi! Aigooo, suramnya diri ini... Yasu, daripada gak ada kerjaan, mending gw bahas film Korea lagi. Mgkn bisa dibilang film ini adalah film Korea pertama yg gw tonton. Yups, siapa siy yg egk tw film My Sassy Girl??? Film Korea yg bisa dibilang sangat sukses ini udah diadaptasi ke berbagai versi. Baik itu Jepang, Hollywood, Bollywood, Filipina atw di negeri sendiri (ya, diplagiat gitu). Film buatan tahun 2001 ini dibintangi oleh Jeon Ji Hyun (di luar dia pake nama Giana Jun) dan Cha Tae Hyun ini diangkat dari cerita karangan Kim Ho Sik yg dia tulis di blog. Konon katanya siy ini juga berasal dari kisah nyata (wlopun agak sulit gw percaya, sumpah!). Di Indonesia, ini film tayang di bioskop tahun 2002. Inget bgt gw pas kelas 2 SMU, pas mw nonton filmnya udah gak tayang lagi. Tapi ternyata jodoh gw sama niy film gak putus (udah kyk pacaran aja, wkwkwk). Selang setahun kemudian, akhirnya gw dapet juga vcd orginalnya dan tanpa basa-basi gw langsung beli deh. Hampir 3x dalam sehari gw tonton, sampe seminggu berturut-turut (sampe bosen euy). Okey, gw udah kebanyakan ngomong niy, jd sekarang mending kita bahas niy film. Lets & Go! xD




Adegan dimulai dengan sosok Gyeon Woo yg saat ini sedang akan berfoto (mgkn bwt passport kali ya krna nantinya dia mw ke Inggris), tapi tiba2 teleponnya berdering. Ternyata berasal dari bibinya yg akan ditemuinya nanti. Setelah selesai bercakap2 sebentar, maka ceritapun kembali flashback. Gyeon Woo merupakan seorang mahasiswa teknik di suatu perguruan tinggi. Boleh dibilang ini cowok biasa2 aja, egk pinter, egk ganteng, egk punya cewek lagi, hehehe. Si Gyeon Woo ini waktu kecil sempet ngira klo dia adalah seorang cewek, gara2 sang ibu kerap membawanya kepemandian wanita (egk dapet anak cewek, yg cowok pun jadi, khe khe khe) dan bagian pertama pun dimulai. Suatu hari saat dia sedang kumpul2 dengan teman kuliahnya, egk sengaja dia ngeliat ada cewek berambut panjang (tipe wanita kesukaan Gyeon Woo) lwt depan restoran tempat dia makan. Mgkn karena dia udah agak mabuk jadinya berani deh maranin tuh cewek. Tp sayang blm sempet ngejar tuh cewek tiba2 dia dapet telepon dari nyokapnya. Dia disuruh bwt nemuin bibinya coz mw dikenalin sama cewek gitu deh, hehehe. Gyeon Woo pun mw egk mw pergi nemuin bibinya (emak galak bgt siy). Namun saat di stasiun kereta, dia egk sengaja ketemu dengan seorang cewek mabuk (selanjutnya kita panggil dia 'gadis' aja ya, krna emg egk ada namanya disini) yg sedang berdiri di depan garis batas kereta api. Gadis yg mabuk ini akhirnya diselametin sama Gyeon Woo krna dia ngeliat klo cewek ini udah hampir jatuh ke arah rel kereta (dan hampir mw ditabrak juga).

"what?"

Pas di dalam kereta, Gyeon Woo yg berdiri bersebrangan ngeliat tuh cewek mabuk lagi negur salah satu penumpang cowok gara2 tuh orang egk mau ngasih tempat duduknya bwt orang tua. Egk mempan ditegur rupanya si gadis main tangan. Maka digeplaklah kepala tuh cowok (berani ya niy cewek, salut deh), tp dia gk dilawan sama tuh cowok dan malah pergi. Rupanya masalah egk sampe disitu aja, krna mual (akibat kbnykkn minum) si gadis pun muntah! Egk tanggung2 di atas kepala orang tua yg tadi dikasih duduk lagi. Sebelum pingsan, dia sempet memanggil Gyeon Woo dengan sebutan 'sayang'. Kontan aja semua penumpang langsung ngeliat Gyeon Woo, padahal mah  mereka egk saling kenal (hehehe, sial bgt siy niy cowok). Udah terlanjut jadi kambing hitam, Gyeon Woo akhirnya ngebawa niy cewek pingsan ke motel (hehehe, nakal ya). Tapi mereka egk ngapa2in kok krna Gyeon Woo sendiri emg egk tw alamat rumahnya, jdnya terpaksa deh dibawa ke tempat begituan.

berat euy...

Namun sepertinya nasib sial blm juga pergi dari Gyeon Woo. Saat sedang mandi (bersihin diri dari muntahan tuh cewek), hape sang gadis ini berdering. Gyeon Woo yg lagi telanjang bulet (wkwkwk, total ya mainnya), buru2 ngejawab dan ternyata ayah gadis itu yg nelepon. Cowok ini dengan polosnya ngejawab klo dia lagi di motel dan si gadis lagi tidur di sebelahnya (pasti tuh bapak shock, haha). Gak lama setelahnya, dateng lah dua orang polisi wanita yg menerima laporan dari ayah sang gadis. Karna masih telanjang, Gyeon Woo gak bisa angkat tangan (blm pake celana, wkwkwk) dan dia pun ditembak gas air mata. Sungguh apes nasib niy cowok dan Gyeon Woo pun terpaksa harus masuk penjara. Mana dia harus satu sel sama geng mafia yg muka ketuanya mirip dengan pemilik motel tempat dia menginap (kembar niy kyknya). Untungnya hal itu egk berlangsung lama dan Gyeon Woo pun bebas. Sesampainya di rumah, Gyeon Woo yg ketahuan bohong sama nyokapnya langsung dipukulin pake vakum (dia bilang ke tempat bibinya pdhl egk). Niy cowok kreatif juga ya, pura2 kabur pdhl mah manjat pager buat masuk rumahnya, hehehe. Saat sedang asik2 tidur, Gyeon Woo dapet telepon dari tuh cewek. Rupanya dia marah dan ngajakin buat ketemuan. Gyeon Woo pun akhirnya ketemuan dengan sang gadis dan menceritakan kejadian yg sebenernya klo pd saat itu egk terjadi apa2 diantara mereka, tapi sang gadis egk percaya gitu aja dan masih marah. Maka diajak lah Gyeon Woo untuk nemenin dia minum. Tetep ya egk dimana-mana niy cewek kerjanya nyari ribut mulu dan hampir aja berantem dengan om2 gara2 mereka berkencan dengan anak di bawah umur. Untuk nenangin dirinya, sang gadis pun minum soju. Sambil menangis dia pun curhat klo ternyata dia lagi patah hati dan tentunya pingsan lagi! Gyeon Woo kyknya bener2 ketiban apes mulu klo deket niy cewek ya, wkwkwk. Mw egk mw deh, dia ngebawa sang gadis lagi ke motel dan sejak saat itu Gyeon Woo memutuskan untuk mengobati luka hati gadis itu wlopun akan sulit.

istirahat bentar dong pak.

Paginya, Gyeon Woo yg lagi kuliah dikejutkan dengan kedatangan sang gadis yg tiba2 masuk ke kelasnya. Rupanya dia mw ngajakin Gyeon Woo jalan2 ke taman bermain. Kontan aja yg bersangkutan nolak krna dia hrs kuliah atw dia tidak diabsen (kyknya udah kebanyakan bolos niy). Sang gadis pun keluar meninggalkan Gyeon Woo, namun tiba2 dosennya menyuruhnya untuk pergi dan bilang padanya agar segera menikahi sang gadis. Gyeon Woo bingung dengan kata2 sang dosen lalu bertemu dengan sang gadis di luar kelas. Ternyata niy cewek bilang ke dosennya klo dia aborsi dan Gyeon Woo adalah ayah dari anaknya (wkwkwk, parah bgt bohongnya)! Hari itu mood sang gadis rupanya lagi bagus dan Gyeon Woo rela nemenin dia main. Sang gadis lalu mengeluarkan sebuah cerita karangannya yg berjudul "The Demolition Terminator", disitu diceritakan tentang seorang jagoan cewek yg datang dari masa depan buat nyelametin kekasihnya yg disandera sekelompok penjahat. Gyeon Woo lalu bilang klo ceritanya agak sedikit aneh dan harusnya ada adegan ciuman pas terakhir, tp sang gadis ngejawab klo ini cerita aksi bukan cerita cinta. Gyeon Woo yg egk mw kalah berkata klo cerita yg bagus itu harusnya yg seperti cerita "Sonagi" (cerpen Korea karangan Hwang Sun Won thn 1959) dimana sang cewek tokoh utamanya meninggal dan berpesan agar dia dikuburkan dengan benda dari orang yg dia sayangi. Namun, lain hal yg ada dipikiran sang gadis. Menurutnya ending seperti itu egk sedih dan dia pun menceritakan pendapatnya, harusnya cewek itu minta dikuburkan dengan orang yg dia cintai wlopun harus dikubur hidup2 (sumpah, konyol banget niy adegan, wkwkwk). Konyolnya sang gadis minta Gyeon Woo untuk memberikan ceritanya kepada sutradara yg kemudian sang sutradara itu langsung mual gara2 baca cerita tuh cewek (ckckck, saking parahnya bs kyk gitu). Terlepas dari semua itu, Gyeon Woo yg emg berniat menghibur ini cewek akhirnya memutuskan untuk memberinya kejutan pas hari ulang tahun sang gadis (wlopun sebenernya tuh cewek yg minta). Dia memberikan hiburan malam di taman bermain yg khusus disewanya untuk sang gadis. Tapi yg namanya sial egk jauh2 dari niy cowok. Niat seneng2nya  malah harus ketemu sama AWOL (wamilnya Korea) yg kabur gara2 pacarnya direbut sama atasannya. Mereka pun akhirnya disandera sama prajurit itu dan kemudian Gyeon Woo meminta sang prajurit untuk melepaskan sang gadis. Tapi hal itu ditolak olehnya, alhasil Gyeon Woo malah minta dirinya aja yg dibebasin klo begitu (payah niy cowok, hehehe). Namun akhirnya sang gadis juga lah yg dibebasin. Gak lama setelah itu, mereka pun dikepung oleh sekompi AWOL yg emg udah ngincer tuh prajurit dan Gyeon Woo pun bebas. Sang gadis lalu menasehati prajurit itu untuk mencari cinta yg baru. Gyeon Woo yg terharu dengan aksi gadis itu lalu memeluknya, tp karena dia kesal dengan tuh cowok, ditinjulah si Gyeo Woo dan bagian pertama pun selesai (haha, lagian jd cowok kyk gitu).

Yups, bagian kedua pun dimulai. Wlopun Gyeon Woo sering ditindas oleh sang gadis, ada kalanya dia juga pengen ngebales apa yg pernah tuh cewek lakuin ke dia. Dengan pura2 nelepon klo dia sedang mabuk ke sang gadis (biar tuh cewek gantian ngegendong dia, hehe). Tp yg terjadi justru sebaliknya, yg ada Gyeon Woo kembali masuk penjara gara2 dilaporin sama sang gadis (yg lagi2 ketemu sama geng mafia yg dulu). Gyeon Woo pun akhir jadi sasaran kemarahan tuh cewek dan babak belur dipukulin (smpe2 susah napas, saking parahnya, wkwkwk). Blm selesai sampai di situ aja, pas ketahuan pulang pagi mw egk mw Gyeon Woo harus hati2. Kali ini dengan ibunya yg bila dia sedang marah, benda apa aja yg ada di tangannya akan melayang ke wajah Gyeon Woo dan kali ini adalah tongkat kayu (haha, apes!). Untuk mengatasi kejenuhan sang gadis saat mengantarnya pulang, kadang mereka juga bermain. Seperti saat di kereta api, dimana mereka taruhan klo ada yg melewati garis (digambar sm anak kecil yg langsung takut gara2 digertak sang gadis) dengan kaki kiri (atw kanan ya? lupa) maka sang gadis yg menang dan berhak menampar Gyeon Woo. Sebaliknya, bila kaki kanan maka Gyeon Woo yg menang wlo awalnya dia ngarep dicium. Awalnya Gyeon Woo menang dan pas akan menghukum sang gadis niy cewek berkelit klo cowok harusnya baik sama cewek, jadinya Gyeon Woo cuma jitak keningnnya aja. Tapi lain hal klo niy cewek yg menang, Gyeon Woo pun terpaksa harus ditampar berkali2 (gara2 prajurit AWOL latihan gerak jalan tiba2 pada ganti kaki, wkwkwk). Kasian Gyeon Woo jadi ajang penyiksaan sang gadis dan disaksiin sama semua penumpang kereta lagi (idungnya sampe mimisan).

siap2 yak

ckckck, parah!

Kemudian adegan berganti dengan sang gadis yg sedang menunggu Gyeon Woo keluar dari kelasnya. Gyeon Woo yg saat itu senang mendadak ingin segera kabur gara2 sang gadis menyuruhnya untuk tukeran sepatu. Sang gadis pk sneaker-nya Gyeon Woo dan Gyeon Woo pake highhels-nya tuh cewek, yg kontan disambut penolakkan dari yg bersangkutan (parah tukerannya). Sang gadis yg ngambek, mengancam akan pergi dan Gyeon Woo pun mw egk mw deh setuju dengannya (setelah itu mereka langsung jadi pusat perhatian, kasian Gyeon Woo). Blm puas dengan tukeran sepatu, sang gadis lalu mengajaknya main kejar2n. Awalnya Gyeon Woo males krna dia pake hak tinggi yg sulit membuatnya berlari, tapi tetep sang gadis ngancem dia lagi. Klo egk ngikutin permainannya bakalan dibunuh (sadis euy!) dan mereka pun kejar2, wkwkwk. Setelah puas main, Gyeon Woo pun nganter sang gadis pulang ke rumahnya (sambil ujan2n). Sang gadis pun meminta Gyeon Woo untuk main sebentar ke rumahnya untuk bertemu orang tuanya. Awalnya niy cowok nolak, tapi balik lagi gara2 tas sang gadis kebawa sama dia dan jadinya nenamu deh. Gyeon Woo lalu diintrogasi oleh orang tua sang gadis (gak bpk, egk anak sama2 pingsan pas 3x minum, hehehe). Rupanya mereka kurang suka klo si gadis berhubungan dengan Gyeon Woo. Saat Gyeon Woo pulang, egk sengaja dia denger sang gadis lagi marah2 sama nyokapnya gara2 dia dilarang berhubungan lagi dengan Gyeon Woo yg menurut orang tuanya egk punya masa depan. Maka mulailah Gyeon Woo akan jarang bertemu sang gadis (dan dimulai juga deh lagu I Believe-nya).

Suatu hari, pas Gyeon Woo lagi enak2 tidur di perpustakaan teleponnya bunyi (ckckck, egk di-silent niy). Rupanya sang gadis yg menelepon dan meminta Gyeon Woo melakukan sesuatu untuknya dalam rangka merayakan hari jadi mereka yg ke-100 (emg tradisinya org Korea). Ya, cowok ini disuruh untuk mengantar setangkai bunga mawar kepada sang gadis di tempatnya bersekolah (kampus khusus cewek, cowok dilarang masuk). Gyeon Woo mw egk mw harus menyamar sebagai pengantar makanan dengan menggunakan masker untuk bisa masuk (yg sempet dikira ibunya maling, wkwkwk). Setelah berhasil lolos dari penjaga, Gyeon Woo dengan santainya masuk ke dalam auditorium dan kaget ternyata ada byk mahasiswi di sana. Karena udah terlanjur dan sang gadis ternyata lagi bermain piano (Gyeon Woo sempet bilang klo cewek itu paling cantik klo dia lagi main piano) dan memainkan lagu kesukaannya yaitu Canon In D (love it!). Gyeon Woo yg terpukau mulai maju menuju panggung untuk mengantarkan bunga mawar kepada sang gadis yg kemudian diiringi tepuk tangan dari teman2 sang gadis. Masih dalam rangka 100 hari, mereka pun berganti pakaian. Yeah, rupanya mereka bernostalgia dengan memakai seragam sekolahnya (udah pd sempit tuh) dan joget2 di klub. Yg pastinya, sang gadis lagi2 pingsan (abis minum kyknya) dan Gyeon Woo pun mengantarkannya pulang. Sesampai di rumah, orang tua sang gadis kali ini benar2 menyuruh Gyeon Woo untuk mengakhiri hubungannya dengan sang gadis. Sejak saat itu pula sang gadis egk pernah menghubunginya lagi.


kami masih SMU

Lets get party!

Gyeon Woo yg ngerasa dirinya udah bebas dari tuh cewek memutuskan untuk kencan buta untuk merayakannya. Saat tengah berkencan, sang gadis tiba2 menghubunginya dan menyuruhnya datang krna sang gadis sedang ada kencan buta juga (dia minta ditemenin rupanya). Gyeon Woo awalnya nolak akhirnya datang, gara2 dia shock ngeliat pasangan kencannya ternyata adalah seorang laki2 (wkwkwk, luar cewek dalem cowok)! Gyeon Woo juga akhirnya tahu klo sang gadis sebenernya lagi dijodohin sama orang tuanya.Gyeon Woo yg tw klo tuh cewek egk mw, minta agar sang gadis mencari cinta yg baru dan tidak terus2n melihat masa lalu (hmm, nice!) lalu cowok itu pun pergi. Rupanya saat sang gadis pamit ke toilet, Gyeon Woo menjelaskan kepada pasangan kencan sang gadis tentang 10 hal yg harus dia lakukan bila berhubungan dengan cewek itu. Seperti dia harus minum kopi bukan yg lain, rela masuk penjara, membaca ceritanya wlo egk menarik, mengantarnya pulang, rela dipukuli, dsb. Mendengar hal itu, sang gadis pun langsung pergi mengejar Gyeon Woo (yg saat itu lagi makan dipinggir jalan). Sang gadis yg mencari Gyeon Woo di stasiun nekat ngomong dari speker dan untungnya yg bersangkutan denger. Segeralah Gyeon Woo datang menemuinya di kantor stasiun kereta api (yg lagi2 petugasnya mirip sama pemilik motel & ketua geng, hehehe), dia pun memeluk sang gadis dan tentunya disambut dengan pukulan darinya (tetep ya). Untuk yg terakhir kalinya Gyeon Woo mengantarnya pulang, yg sayangnya pas mw ciuman egk sengaja kepala sang gadis malah neken bel (batal deh). Keesokkan harinya sang gadis meminta Gyeon Woo untuk sm2 menulis sebuah surat tentang dirinya masing2 untuk saling ditukar dikemudian hari. Dia mengajak cowok itu untuk mengubur surat tersebut ke dalam kapsul waktu dan berjanji akan membukanya bersama-sama 2 tahun lagi. Ya, bagi sang gadis ini adalah saatnya dia berpisah dengan Gyeon Woo. Maka untuk terakhir kalinya dia meminta Gyeon Woo untuk memanjat bukit di seberang tempatnya berdiri. Saat cowok tersebut udah berada di sana, barulah sang gadis ngomong klo dia minta maaf atas sikapnya selama ini kepada Gyeon Woo. Namun yg bersangkutan tentunya egk denger krna jaraknya cukup jauh (adegan paling sedih di film ini, hiks!). Setelah semuanya selesai, tibalah mereka berpisah di stasiun. Sang gadis menyuruh Gyeon Woo untuk naik kereta duluan dan dia akan naik kereta selanjutnya. Sayangnya pas Gyeon Woo mendadak turun untuk nyamperin sang gadis, tuh cewek rupanya naik kereta yg sama cm di gerbong belakang. Gyeon Woo pun hanya bisa melihat sang gadis menghilang dari hadapannya dan bagian kedua pun selesai.

Bagian tambahan pun dimulai, diceritakan tentang Gyeon Woo 2 tahun kemudian. Rupanya selama ini dia berlatih kendo, squaze dan renang (gara2 selalu dikalahin sama sang gadis dan dia egk bisa renang, hehe). Selain itu dia juga menulis cerita tentang mereka untuk difilmin (yg juga impian cewek itu). Lalu Gyeon Woo pun datang ke tempat dimana mereka dulu janjian. Karena tuh cewek egk kunjung dateng, akhirnya Gyeon Woo baca suratnya (yg disambut oleh kodok saat ngebuka kapsul waktu, hahaha). Ternyata Gyeon Woo mengingatkan sang gadis akan kekasihnya yg rupanya telah meninggal. Saat mereka bertemu sebeneranya, sang gadis juga menemui ibu dari kekasihnya itu dan berencana untuk mengenalkan sang gadis kepada pria baik2, hal itu lah yg membuatnya merasa bersalah terhadap Gyeon Woo. Setahun kemudian, di tempat yg sama kali ini muncullah sang gadis. Ya, ternyata selama ini dia berada di luar negeri tepatnya di Inggris. Dia pun bertemu dengan seorang kakek yg sedang berteduh di bawah pohon tempatnya mengubur kapsul waktu. Kakek itu lalu bercerita klo setahun yg lalu pohon tersebut tersambar petir dan mati, tapi seorang pemuda kemudian menanam pohon itu kembali. Dia selalu bertanya, apakah pohonnya sudah mirip atw blm krna bila tidak maka akan ada seseorang yg sedih (si gadis).

Gyeon Woo membuka kapsul waktu..

Sang gadis lalu membaca surat Gyeon Woo, dia pun mencoba untuk menghubunginya tapi sayang udah egk bisa. Gyeon Woo juga menyadari sang gadis telah kembali, tapi tidak bisa menyapa gara2 dia telat naik kereta yg sama. Tapi emg jodoh itu egk kemana, saat sang gadis bertemu dengan ibu dari kekasihnya untuk makan siang. Tiba2 Gyeon Woo datang dan ternyata dialah orang yg rencananya akan dikenalkan kepada sang gadis. Ya, ibu dari kekasihnya itu ternyata adalah bibinya Gyeon Woo. Gyeon Woo sendiri sebenernya akan pergi ke Inggris, tp setelah bertemu sang gadis dia pun berkata klo dia tidak perlu lagi pergi ke sana karena dia telah menemukan apa yg dia cari. Sang gadis juga berkata bahwa dia telah bertemu dengan orang dari masa depan. Adegan pun ditutup dengan mereka saling berpegangan tangan.

My Opinion

Film My Sassy Girl bisa dibilang fenomenal. Film ini sangat sukses di Korea dan masuk ke box office selama 10 minggu. Sebenernya apa siy kekuatan dari film ini? Cerita. Yups, cerita yg sederhana, unik dan egk berbelit-belit bisa dibilang kuncinya. Selain itu akting para pemainnya terutama Jeon Ji Hyun yg emg bnr2 menjadi sassy girl patut diacungi jempol. Belum lagi lagu I Believe-nya yg sendu. Cm sayang adaptasinya ke Hollywood bisa dibilang buruk, amat sangat buruk. Alur sama jalan ceritanya kacau, sampe2 beneran bikin gw mual (asli!). Egk tahan nontonnya, film terjelek yg pernah gw tonton! Gw juga egk tw apakah film Windstruck (dibintangi sana Jeon Ji Hyun juga) sendiri emg presekuel dari ini film atw bkn. Tapi bisa dibilang My Sassy Girl merupakan film yg wajib ditonton oleh penggemar Korea. Malah menurut gw sendiri, penggemar Korea sejati pastinya tw ini film. Okey, sekian review penuh perjuangan di malam tahun baru ini dan mohon maaf bila ada kekurangan (kelak gw juga bkln edit lagi). Thx udah mampir & caljagora! ^^

6 komentar:

iis RF mengatakan...

hwaaa... keren... ternyata ceritanya seru yah?

Aru mengatakan...

hehehe, emg seru onni. pas br beli aja dulu aq tonton smpe 5x sehari saking sukanya, hehehe. ^^

cassanova mengatakan...

Ceritanya bagus, lucu, konyol, mengharukan, ngegemesin, keren deh pokoknya :)

Aru mengatakan...

@cassanova,,
Salah satu film Korea favorit saya, muhahaha. xD

Anonim mengatakan...

agak mirip film barat ..juduly sama my sassy girl

Anonim mengatakan...

Yalah film barat itu kan remake ...aslinya yah yg korea ..beh demen gw ama aktingnya si jeon hyun ..wajib ntn